Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Tahunan Tertekan, PGN Optimistis Ada Ruang Pertumbuhan

PGN membukukan pendapatan sebesar US$3,84 miliar, turun 0,56 persen dibandingkan dengan 2018
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 24 Maret 2020  |  10:28 WIB
PT Perusahaan Gas Negara Tbk. memasok kebutuhan gas untuk Wisma Atlet Kemayoran. Istimewa - PGN
PT Perusahaan Gas Negara Tbk. memasok kebutuhan gas untuk Wisma Atlet Kemayoran. Istimewa - PGN

Bisnis.com, JAKARTA – PT Perusahaan Gas Negara Tbk. (PGN) masih optimistis akan mencetak perbaikan kinerja dengan sejumlah insiatif yang telah disiapkan perseroan tahun ini.

Adapun,  PGN membukukan pendapatan sebesar US$3,84 miliar, turun 0,56 persen dibandingkan dengan 2018. Untuk beban pokok tercatat naik 2,37 persen menjadi US$2,61 miliar.

Hal ini membuat laba kotor menurun 6,71 persen menjadi US$1,22 juta. Adapun, pada tahun sebelumnya perseroan membukukan laba kotor sebesar US$1,3 juta.

Di sisi lain, laba bersih pada 2019 tercatat US$67,58 juta pada 2019, turun 77,84 persen dari US$304,99 juta pada 2018.

Mengatisipasi kinerja perseroan yang melorot, Rachmat Hutama, Sekretaris Perusahaan PGN mengatakan pihaknya telah bersiap untuk fokus pada bisnis inti dengan mengembangkan infrastruktur gas secara masif dalam jangka pendek menengah dan untuk memperluas jangkauan pelayanan gas bumi domestik pada 2020.

Rachmat menjelaskan, perseroan bakal meningkatkan dan memperluas pembangunan jaringan transmisi dan distribusi gas bumi yang meliputi transmisi Gresik-Semarang dengan panjang 267 km, pembangunan jaringan distribusi gas bumi dengan target lebih dari 186 km yang terbagi atas 63 km di Jawa dan 123 km di Sumatra.

Hal ini dilakukan agar dapat menyatukan infrastruktur pipa trans jawa-sumatra menjadi salah satu fokus tahun ini.

Rachmat menambahkan, emiten berkode saham PGAS itu berencana jaringan gas rumah tangga (Jargas) mandiri sebanyak 50.000 SR dan jargas program penugasan pemerintah dengan dana APBN  lebih dari 260.000 SR di 49 Kabupaten/ Kota.

Di samping itu, pada tahun ini perseroan menyiapkan sejumlah inisiatif untuk program gasifikasi kilang dan pembangkit listrik. Sejumlah program, seperti gasifikasi kilang pertamina eksisting (Kilang Cilacap dan Kilang Balikpapan), dengan volume 47 Bbtud dan gasifikasi pembangkit listrik PLN dengan volume indikatif gas sebesar 167 BBTUD siap gulirkan.

“PGN berkomitmen mempercepat pembangunan infrastruktur gas untuk memperluas konektivitas dan aksesibilitas gas bumi bagi seluruh sektor pengguna dalam negeri,” katanya kepad Bisnis, Senin (23/3/2020).

Lebih lanjut, Rachmat menuturkan, perseroan menargetkan pembangunan Terminal LNG Teluk Lamong dan fasilitas regasifikasi 40 MMscfd ditargetkan rampung Mei 2020.

Sementara itu, untuk pengembangan bisnis LNG retail, perseroan berupaya untuk mengjangkau wilayah baru yang terjangkau infrastruktur kota di Jawa Timur.

Rachmat menuturkan, pada tahun ini perseroan menargetkan penambahan 650 pelanggan industry baru yang akan mendorong tambahan peningkatan utilisasi gas bumi domestic sampai dengan 130 Bbtud.

Tidak hanya itu, bisnis LNG perseroan turut akan ditinggkat untuk menjajah pasar internassional di antaranya adalah China, Myanmar, Fillipina, Jepang, dan negara-negara Eropa.

“Untuk penurunan harga [gas industri] hanya kepada segmen industri, tertentu sehingga masih ada ruang untuk segmen industri lain tumbuh,” jelasnya.

Kendati demikian, Rachmat mengungkapkan, perseroan belum dapat memproyeksikan pertumbuhan kinerja yang akan dipatok pada tahun ini. Pasalnya, penyebaran virus corona atau Covid-19 membuat kondisi bisnis tidak menentu.

Selain itu, wabah Covid-19 berdampak kepada perubahan-perubahan kondisi geopolitik dunia yang menyebabkan penurunan harga minyak dunia, dan melemahnya nilai tukar rupiah.

“Saat ini, PGN dan mungkin hampir semua institusi bisnis sedang melakukan adjusment terhadap bussiness contuinity plan sebagai upaya lanjutan dalam perencanaan bisnis ke depan, terutama saat dan pasca pandemic Covid-19,” pungkasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PGN gas bumi Kinerja Emiten
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top