Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-Gara Corona, Industri Travel Ramai-Ramai 'Rumahkan' Karyawan

Wabah virus corona yang menekan pergerakan wisatawan dunia dan juga Indonesia, menimbulkan kerugian besar bagi para pelaku usaha agen perjalanan atau travel. Karyawan agen perjalanan menjadi salah satu korbannya.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 06 Maret 2020  |  14:52 WIB
Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA— Pelaku usaha industri travel atau biro perjalanan diambang krisis akibat virus corona yang melanda sejak Januari 2020. Beberapa bahkan menawarkan unpaid leave atau cuti di luar tanggungan terhadap karyawannya akibat tidak mampu membayar operasional.

Sekjen Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo) Pauline Suharno mengatakan gara-gara virus corona, selama Februari relatif tidak ada pemasukan bagi industri travel. Dia menyebutkan ada 20 agen travel besar terpaksa menawarkan cuti di luar tanggungan bagi karyawannya lantaran tidak bisa membayar operasional.

“Relatif enggak ada pemasukan selama Februari, sedangkan fix cost biaya operasional tetap jalan. Tadinya berharap bisa menjual destinasi lain selain China, eh malah [virusnya] meluas,” kata Pauline, Jumat (6/3/2020).

Dengan kondisi ini, tuturnya, meskipun ada insentif dari pemerintah untuk industri pariwisata yaitu diskon pesawat dan pajak hotel tak berdampak lantaran pada dasarnya orang masih takut untuk melakukan perjalanan karena virus corona.

“Dan mohon maaf, Indonesia belum terlalu higienis, kebersihan masih kurang, bikin orang semakin khawatir. Ticketing, outbound, inbound, pilgrimage sekarang semua terkena imbasnya.”

Menurutnya, hingga saat ini pemerintah belum mempunyai inisiatif untuk memberikan bantuan langsung pada industri agen perjalanan atau industri travel seperti yang dilakukan di Malaysia, Singapura dan Hong Kong.

“Sampai saat ini belum terlihat rencana pemerintah untuk meringankan beban pengusaha travel di mana negara-negara lain sudah melakukan hal tersebut.”

Dia mencontohkan, seperti yang dilakukan di ketiga negara tersebut, pemerintah setempat memberikan insentif mulai dari pemotongan pajak, penurunan bunga kredit bank, penurunan tarif dasar listrik, bantuan tunai, kemudahan pinjaman modal untuk SME hingga potongan sewa kantor.

“Sementara anggota kami masih harus dibebani biaya operasional seperti sewa kantor, bunga bank, gaji karyawan, pajak, listrik, telepon, dan sebagainya. Jadi opsi yang bisa dilakukan ya menawarkan unpaid leave, PHK itu opsi terakhir,” katanya,

Adapun Pauline mengatakan hingga saat ini kerugian yang dialami oleh industri travel berupa 80 persen pembatalan penumpang yang berpotensi akan terus bertambah ke depannya.

“Ada juga grup perusahaan asuransi besar yang membatalkan trip 4.000 agennya, padahal masih April nanti ke Eropa dan persiapannya sudah matang.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata travel agent Virus Corona
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top