Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Regulasi Nikel Domestik Dirumuskan, APNI Semringah

Regulasi tata niaga nikel domestik ini akan tuntas pada akhir bulan ini dan mulai berlaku per 1 April 2020.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 03 Maret 2020  |  21:19 WIB
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel. - JIBI/Nurul Hidayat
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Langkah Kementerian ESDM dalam merumuskan regulasi  tata niaga nikel domestik untuk diterapkan mulai  1 April 2020 mendapatkan respons positif dari kalangan penambang.

Sekjen Asosiasi Penambang Nikel Indonesia (APNI) Meidy Katrin mengatakan pihaknya mengucapkan terima kasih atas perhatian pemerintah yang sudah mau mengakomodir suara kami dengan diterbitkan aturan terkait tata niaga nikel domestik.

"Kami ucapkan banyak terima kasih dan apresiasi tertinggi dari kami seluruh anggota APNI karena pemerintah terutama Ditjen Minerba yang sudah mau menerbitkan regulasi dan mengatur tata niaga nikel domestik. Kami dukung full hilirisasi," ujarnya kepada Bisnis.com, Selasa (3/3/2020).

Meidy mengungkapkan regulasi tata niaga nikel domestik ini akan tuntas pada akhir bulan ini dan mulai berlaku per 1 April 2020. APNI akan dukung seluruh aturannya dan membantu pemerintah dalam menjalankan good mining practice di sektor tambang, serta menindak tegas pelaku tambang ilegal.

Sebelumnya, Kementerian ESDM akan mengeluarkan beleid yang mengatur tata niaga nikel domestik pada akhir Maret ini.

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Yunus Saefulhak mengatakan beleid yang berupa Keputusan Menteri (Kepmen) tersebut akan berisi tentang Harga Patokan Mineral (HPM) nikel domestik dan juga mengatur batas bawah dari HPM ini.

Beleid tersebut sebagai kepastian agar penambang maupun pengusaha smelter bisa mendapatkan harga yang layak, tidak lebih rendah dari perhitungan keekonomian Harga Pokok Produksi (HPP) baik nikel ore maupun smelter.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Nikel
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top