Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Area Tol Japek Selatan Akan Disulap Jadi Kawasan Industri Pintar

Jasa Marga bekerjasama dengan Sentraloka Adyabuana untuk pengembangan area di sekitar jalan tol Jakarta-Cikampek Selatan menjadi kawasan industri pintar.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 27 Februari 2020  |  18:06 WIB
Ilustrasi - Proyek Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II atau Japek Elevated. - Bisnis/Jasa Marga
Ilustrasi - Proyek Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II atau Japek Elevated. - Bisnis/Jasa Marga

Bisnis.com, JAKARTA - PT Jasa Marga (Persero) akan melakukan pengembangan di  koridorJalan Tol Jakarta-Cikampek Selatan menjadi kawasan industri pintar. Upaya pengembangan itu dilakukan dengan menggandeng swasta yaitu PT Sentraloka Adyabuana.

Jasa Marga dan Sentraloka Adyabuana telah menandatangani kesepakatan kerja sama terkait pengembangan kawasan di Jalan Tol Jakarta-Cikampek Selatan di Gedung Bina Marga Kementerian PUPR, pada Rabu (26/2/2020).

Adapun, kesepakatan tersebut ditandatangani langsung oleh Direktur Pengembangan Usaha Jasa Marga Adrian Priohutomo dan Direktur Utama PT Sentraloka Adyabuana Fadel Muhammad.

Dikonfirmasi terkait hal tersebut, Corporate Secretary PT Jasa Marga (Persero) Agus Setiawan mengatakan target pengembangan kawasan adalah kawasan industri pintar atau smart industrial estate.

"Smart industri yang tentu kemungkinan besar akan dikombinasikan dengan kawasan komersil dan logistik," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (27/2/2020).

Adapun, terkait skema pengembangan, Agus mengatakan hingga saat ini masih akan dilakukan diskusi lebih lanjut antara kedua belah pihak yaitu Jasa Marga dengan Sentraloka Adyabuana.

"Bisa jadi dalam bentuk KSO [kerja sama operasional] atau pembentukan JV [joint venture] dengan kepemilikan saham tertentu," jelasnya.

Dia mengatakan bahwa properti komersial yang akan mewarnai perkembangan Japek Selatan nantinya akan sangat banyak. Selain kawasan industri, di sekitar jalan tol tersebut Jasa Marga juga akan membangun dan mengembangkan rest area

Ketika ditanya terkait nilai investasi yang digelontorkan, Agus mengaku belum bisa mengungkapkannya. Pasalnya, pihaknya saat ini masih memperhitungkan kebutuhan investasinya.

"Besar investasi yang akan digelontorkan dalam pengembangan kawasan, masih dalam perhitungan," ucapnya.

Sementara itu, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit mengatakan kesepakatan antara Jasa Marga dengan Sentraloka Adyabuana bersifat business to business (B2B).

Mengenai keperluan izin dari BPJT untuk pengembangan kawasan di tol ini, Danang menjelaskan bahwa pengembangan kawasan industri sudah memiliki prosedurnya sendiri di Kementerian Perindustrian, sedangkan untuk investasi di Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) jika melibatkan investasi dari luar negeri.

"Apalagi ini lokasinya di exit dan entry ramp jalan tol," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (27/2/2020).

Terkait potensi pengembangan kawasan di ruas jalan tol lainnya. Danang mengungkapkan hingga saat ini belum ada rencana pengembangan kawasan di jalan tol lainnya.

"Perlu hati-hati supaya tidak over investment dan harus diperhatikan kapasitas jaringan, tidak hanya ruas per ruas," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol jasa marga bpjt
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top