Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rupiah Aman dari Virus Corona, Jalur Logistik Harus Diwaspadai

Wabah virus Corona di negeri Tirai Bambu diyakini tidak akan menggangu pasar keuangan dan nilai tukar rupiah. Sebaliknya, pemerintah dan otoritas terkait perlu mewaspadai oleh jalur perdagangan dan logistik.
Gloria Fransisca Katharina Lawi
Gloria Fransisca Katharina Lawi - Bisnis.com 24 Januari 2020  |  16:34 WIB
Seorang wanita mengenakan masker berjalan melewati papan pemberitahuan karantina tentang wabah virus corona di Wuhan, China di ruang kedatangan Bandara Haneda di Tokyo, Jepang, 20 Januari 2020. - REUTERS / Kim Kyung/Hoon
Seorang wanita mengenakan masker berjalan melewati papan pemberitahuan karantina tentang wabah virus corona di Wuhan, China di ruang kedatangan Bandara Haneda di Tokyo, Jepang, 20 Januari 2020. - REUTERS / Kim Kyung/Hoon

Bisnis.com, JAKARTA – Wabah virus Corona di negeri Tirai Bambu diyakini tidak akan menggangu pasar keuangan dan nilai tukar rupiah.

Sebaliknya, pemerintah dan otoritas terkait perlu mewaspadai oleh jalur perdagangan dan logistik.

Ekonom CORE Indonesia Yusuf Rendy Manilet menilai dampak dari wabah virus Corona terhadap pelemahan rupiah relatif sangat kecil. Dia menjelaskan resistensi ini sudah terjadi pada sejumlah kasus wabah sebelumnya.

Sebagai contoh, wabah SARS pada awal 2002 tidak berpengaruh pada pelemahan nilai tukar rupiah, sebaliknya, ada kecenderungan rupiah justru menguat dari Rp10.000 awak tahun menjadi sekitar Rp8000 per dolar AS hingga akhir 2002.

Hal serupa juga terjadi pada virus H1N1 atau flu babi pada awal 2009, menunjukkan ada kecenderungan rupiah menguat. Dari sisi riil, Indonesia juga relatif terjaga ketimbang Singapura yang merupakan pemain dalam global supply chain.

“Jadi menurut saya, dinamika nilai tukar rupiah tidak akan terganggu didasarkan atas sentiment lain, selain virus Corona, dan memang potensi kita relatif lebih kecil terpapar jika mengacu juga pada keterkaitan rantai pasokan global,” jelas Yusuf kepada Bisnis, Jumat (24/1/2020).

Dia menilai dengan sentiment di pasar keuangan yang relatif kecil, Indonesia hanya perlu mengantisipasi dampak virus Corona melalui jalur perdagangan internasional. Apalagi, China merupakan salah satu mitra dagang utama Indonesia.

“Perlu diperhatikan memang jalur perdagangan internasional, perpindahan barang maupun perpindahan manusia. Dalam perdagangan internasional patut diwaspadai mengingat China merupakan mitra dagang utama Indonesia,” jelas Yusuf.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rupiah virus corona
Editor : Hadijah Alaydrus
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top