Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Upaya Kementerian ESDM Agar Pembangunan Smelter Tepat Waktu

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menargetkan permasalahan financial close, kelistrikan, dan perizinan pembangunan smelter dapat selesai dalam 6 bulan ke depan. 
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 24 Januari 2020  |  12:44 WIB
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral menargetkan permasalahan financial close, kelistrikan, dan perizinan pembangunan smelter dapat selesai dalam 6 bulan ke depan. 

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Yunus Saefulhak mengatakan target untuk menyelesaikan permasalahan pembangunan smelter dilakukan dalam 6 bulan ke depan agar 52 smelter bisa selesai pada 1 Januari 2022. 

“Ini merupakan quick win kami selama 6 bulan untuk membantu menyelesaikan permasalahan pembangunan smelter,” ujarnya, Kamis (23/1/2020). 

Dari 52 smelter tersebut, hingga akhir tahun lalu baru terbangun 17 smelter. Tahun ini sendiri ditargetkan ada 4 smelter yang selesai dibangun, yakni smelter nikel PT Antam Tbk, smelter nikel PT Arthabumi Sentra Industri, smelter timbal PT Kapuas Prima Citra, dan smelter mangan PT Putra Indonesia Jaya. 

Quick win yang dilakukan pemerintah yakni mengadakan pertemuan dengan seluruh pemilik smelter dan mengadakan coaching secara one on one atau pertemuan satu per satu mulai pekan depan. Adapun, dari 31 smelter yang dalam proses pembangunan, baru 15 smelter yang telah financial close, sedangkan sisanya belum. 

Untuk itu, Kementerian ESDM akan menjembatani para pemilik smelter dengan lembaga keuangan. Kendala kedua, lanjut Yunus, yakni terkait dengan dukungan kelistrikan. 

Adapun, saat ini baru 9 smelter yang telah mendapatkan dukungan dari PLN. Lalu, untuk kendala terakhir adalah terkait dengan perizinan lahan di pemerintah daerah dan belum adanya rekomendasi amdal. 

Menurutnya, dengan melakukan evaluasi dan coaching ini akan dapat mengetahui jumlah bijih mineral yang dibutuhkan, besaran kapasitas input yang sesungguhnya, jumlah cadangan yang ada hingga umur ketahanannya. 

“Sebagai contoh untuk komoditas nikel yang semula 41 smelter dengan kapasitas 96 juta ton nikel kemudian proyeksi hanya 29 smelter dengan kapasitas 69 juta ton nikel,” ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

smelter kementerian esdm
Editor : Lucky Leonard
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top