Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenhub Tegur Aplikator Maxim, Ini Pelanggarannya

Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub Ahmad Yani mengatakan temuan pelanggaran Maxim tersebut berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan setiap bulan.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 21 Januari 2020  |  19:00 WIB
Ojek online Maxim. - Instagram Maxim
Ojek online Maxim. - Instagram Maxim

Bisnis.com, JAKARTA -- Kementerian Perhubungan melaporkan pelanggaran tarif ojek online yang dilakukan oleh Maxim kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub Ahmad Yani mengatakan temuan pelanggaran tersebut berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan setiap bulan. Adapun, pelanggaran dilakukan Maxim di Palembang, Solo, dan Balikpapan.

"Maxim ini setiap ekspansi ke kota baru pasti turunkan tarif di bawah yang kami tentukan. Sudah kami sampaikan ke Kominfo dalam bentuk surat yang pertama," katanya, Selasa (21/1/2020).

Dia menambahkan surat telah dikirimkan sejak 30 Desember 2019. Maxim juga sudah dipanggil sebanyak tiga kali.

Dari pertemuan terakhir, lanjutnya, pihak Maxim masih meminta tenggang waktu hingga 16 Februari 2020 untuk menyesuaikan tarifnya. Namun, waktu yang diminta dinilai terlalu lama.

Kemenhub menyatakan sudah mempersiapkan surat kedua apabila tidak ada perubahan tarif dari Maxim. Surat kedua akan dikirimkan kepada Kominfo dan Komisi Pengawasan Persaingan Usaha (KPPU). 

Penambahan KPPU dalam laporan surat kedua karena tindakan Maxim dianggap berdampak terhadap persaingan usaha aplikator ojek online (ojol).

"Kami harap Kominfo dan KPPU segera menanggapi surat tersebut. Kami cuma bisa melaporkan saja, tidak bisa menindak aplikator," ujarnya.

Aplikasi Maxim yang merupakan salah satu aplikator transportasi daring dari Chardinsk, Pegunungan Ural, Rusia, telah beroperasi secara resmi di Indonesia.

Maxim sudah mengantongi izin Nomor Sertifikat Tanda Daftar Kementerian Komunikasi dan Informatika No. 01522/DJAI.PSE/05/2019 dengan Nama Perusahaan Teknologi Perdana Indonesia.

Hingga kini, Maxim sudah beroperasi di 11 kota, yakni Batam, Balikpapan, Bengkulu, Bandar Lampung, Pontianak, Singkawang, Samarinda, Yogyakarta, Surakarta, Pekanbaru, dan Banjarmasin.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Ojek Online
Editor : Hendra Wibawa

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top