Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

KJA Offshore Mangkrak, KKP Tunggu Komunikasi dengan Kementerian BUMN

Upaya mengatasi persoalan keramba jaring apung (KJA) lepas pantai (offshore) yang mangkrak terus dilakukan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). 
Desynta Nuraini
Desynta Nuraini - Bisnis.com 09 Desember 2019  |  13:52 WIB
Foto aerial keramba jaring apung, di Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (16/4). - Antara/Sigid Kurniawan
Foto aerial keramba jaring apung, di Waduk Jatiluhur, Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (16/4). - Antara/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Upaya mengatasi persoalan keramba jaring apung (KJA) lepas pantai (offshore) yang mangkrak terus dilakukan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). 

Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo mengatakan pihaknya tengah menunggu waktu untuk bertemu Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir untuk membicarakan hal tersebut. 

"Sudah dua kali kami menunggu waktu Pak Menteri BUMN karena beliau kebetulan ada acara dampingi presiden," ujarnya di Gedung Mina Bahari III, Jakarta, Senin (9/12/2019). 

Perlunya komunikasi dengan Erick, kata dia, untuk mengambil keputusan apakah KJA offshore itu akan dikerjasamakan atau diperbaiki terlebih dahulu. Saat ini, pihaknya menawarkan jalan tengah agar PT Perikanan Nusantara (Perinus) sebagai perusahaan BUMN di bidang perikanan yang memegang proyek KJA ini, kembali mengelolanya. 

Pasalnya, lanjut Edhy, kondisi KJA di Pangandaran (Jawa Barat), Sabang (Aceh), dan Karimun Jawa (Jawa Tengah) yang bersumber dari anggaran KKP 2017 sudah mulai rusak, sementara anggaran Rp114 miliar untuk pembangunannya pun telah dipakai.

"Kami akan ajak Perinus sebagai pengelola. Perusahaan yang membangun ini akan diarahkan seperti apa," imbuhnya.

Sebagai pihak yang belum menerima KJA offshore di tiga daerah tersebut secara fisik, KKP ingin Perinus mengakui surat pengakuan hutang seiring dengan perbaikan, dengan catatan lokasinya dipindah dari tempat semula.

Ada beberapa alternatif tempat. Untuk KJA offshore yang ada di Sabang, bisa dialihkan ke Simeulue, yang di Pangandaran bisa diarahkan ke daerah Lampung, sementara di Karimun Jawa bisa digeser ke Bali.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bumn perikanan kkp
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top