Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wamankeu : Perang Dagang Masih Akan Berlanjut

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan bahwa perang dagang yang terjadi antara AS dan China tidak terjadi serta merta karena faktor ekonomi.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 09 Desember 2019  |  14:49 WIB
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara memberikan pemaparan dalam acara BNI-Bisnis Indonesia Business Challenges 2020 di Jakarta, Senin (9/12/2019). Acara ini merupakan transformasi dari Economic Outlook dan Economic Challenges yang digelar setiap akhir tahun oleh Harian Bisnis Indonesia,  bertujuan untuk melihat arah bisnis dan politik di tahun berikutnya. Event besar ini dihadiri oleh para pejabat tinggi pemerintah dan para  pemimpin perusahaan. Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara memberikan pemaparan dalam acara BNI-Bisnis Indonesia Business Challenges 2020 di Jakarta, Senin (9/12/2019). Acara ini merupakan transformasi dari Economic Outlook dan Economic Challenges yang digelar setiap akhir tahun oleh Harian Bisnis Indonesia, bertujuan untuk melihat arah bisnis dan politik di tahun berikutnya. Event besar ini dihadiri oleh para pejabat tinggi pemerintah dan para pemimpin perusahaan. Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA–Pemerintah memproyeksikan perekonomian Indonesia masih akan tetap terdampak oleh perekonomian global pada 2020.

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan bahwa perang dagang yang terjadi antara AS dan China tidak terjadi serta merta karena faktor ekonomi.

Suahasil mengatakan bahwa berdasarkan pembacaan pemerintah, perang dagang yang timbul antara dua negara disebabkan oleh faktor geopolitik. "AS tidak mau China maju terlalu kencang," ujar Suahasil dalam BNI-Bisnis Indonesia Business Challenges 2020 pada Senin (9/12/2019).

Oleh karena faktor geopolitik, tensi perang dagang diproyeksikan tidak berubah terlepas siapapun yang terpilih pada Pemilu AS yang akan dilaksanakan pada tahun depan.

Kabar baiknya, perekonomian Indonesia cenderung tidak terdampak oleh perekonomian global akibat rendahnya keterlibatan Indonesia pada perdagangan global.

"Jadi ketika perekonomian sedang booming, Indonesia tidak terlalu merasakan dampaknya. Begitu juga sebaliknya, ketika ekonomi global melambat dampaknya juga tidak terlalu besar. Jadi ini semacam blessing in disguise," ujar Suahasil.

Akibat perang dagang, pertumbuhan ekonomi global pada 2019 diproyeksikan hanya tumbuh 3% dan pertumbuhan perdagangan juga diproyeksikan hanya sebesar 1,1%, terendah sejak krisis global 2008. Meski demikian, perekonomian Indonesia pada 2019 masih mampu bertahan pada angka 5%.

Tahun depan, perekonomian global diproyeksikan bakal tumbuh 3,4% dengan pertumbuhan perdagangan pada angka 3,2%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang dagang AS vs China
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top