Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembangunan Pasar Ikan Bertaraf Internasional Dinilai Bukan Prioritas

Sebagian pelaku usaha kurang menyambut positif rencana pembangunan international fish market yang dicanangkan pemerintah. Pasalnya, masih banyak pekerjaan rumah yang harus dibenahi di sektor kelautan dan perikanan.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 05 Desember 2019  |  15:49 WIB
Pedagang memilih ikan untuk ditimbang di Pasar Bandarjo, Ungaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah,Rabu (11/10). - ANTARA/Aditya Pradana Putra
Pedagang memilih ikan untuk ditimbang di Pasar Bandarjo, Ungaran, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah,Rabu (11/10). - ANTARA/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagian pelaku usaha kurang menyambut positif rencana pembangunan international fish market yang dicanangkan pemerintah. Pasalnya, masih banyak pekerjaan rumah yang harus dibenahi di sektor kelautan dan perikanan.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Tuna Indonesia (Astuin) Hendra Sugandhi mengatakan kalaupun ingin membuat pasar ikan skala internasional yang terintegrasi dengan pelabuhan, lebih baik memanfaatkan fasilitas yang sudah ada. 

"Sebaiknya pasar ikan modern yang di Muara Baru dievaluasi dulu dan dijadikan pilot project untuk international fish market," ujarnya kepada Bisnis, Rabu (4/12/2019).

Kendati demikian, dia menuturkan bahwa skala prioritas sektor perikanan saat ini seharusnya bagaimana menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan devisa ekspor perikanan untuk membantu mengatasi defisit neraca perdagangan. 

"Peningkatan produksi perikanan di sektor hulu baik perikanan tangkap dan budi daya jauh lebih penting yang akan meningkatkan pasokan untuk industri pengolahan yang berorientasi ekspor," tegasnya.

Pelaku usaha, kata Hendra, memiliki harapan yang tinggi kepada Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo. Menurutnya, jangan sampai Edhy kehilangan momentum untuk merealisasikan janji-janjinya, salah satunya menghapus peraturan-peraturan yang menghambat paling lambat pada akhir tahun ini. 

Begitu pula dengan pengisian 151 pos jabatan di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) yang kosong karena ini akan menggerakan roda organisasi KKP yang selama ini tenggelam. 

"Tahun depan, 2020, harus sudah ada realisasi implementasi kebijakan, bukan lagi rencana-rencana dan retorika baik oleh internal KKP dan juga seluruh stakeholder perikanan," tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Suharso Monoarfa menginginkan adanya pasar ikan berskala internasional di Indonesia.

Dia menyayangkan Indonesia sebagai negara dengan samudera yang luas hingga kini tidak memiliki pasar ikan internasional. Filipina saja, tuturnya, punya General Santos .

Tiga lokasi yang ada dalam perencanaan Bappenas adalah Sulawesi Utara, Sumatra Utara, dan Maluku.  Ketiga fish market bertaraf internasional yang akan rencananya selesai dibangun pada 2024 tersebut akan terintegrasi dengan pelabuhan perikanan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perikanan ikan tuna
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top