Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wapres: Indonesia harus Jadi Produsen Utama Produk Halal Dunia

Indonesia sebagai negara dengan mayoritas muslim harus mampu menjadi produsen utama produk halal dunia, jangan hanya menjadi tukang stempel produk-produk halal dunia.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 27 November 2019  |  17:13 WIB
Wapres KH Ma'ruf Amin pada Internasional Halal and Thayyib Conference 2019, di Universitas Brawijaya, Rabu  27 November 2019. - Foto/Istimewa
Wapres KH Ma'ruf Amin pada Internasional Halal and Thayyib Conference 2019, di Universitas Brawijaya, Rabu 27 November 2019. - Foto/Istimewa

Bisnis.com, MALANG - Indonesia sebagai negara dengan mayoritas muslim harus mampu menjadi produsen utama produk halal dunia, jangan hanya menjadi tukang stempel produk-produk halal dunia.

Wakil Presiden Republik Indonesia KH Ma'ruf Amin menegaskan hal itu pada Internasional Halal and Thayyib Conference 2019, di Universitas Brawijaya, Rabu (27/11/2019).

"Sebagai negara dengan mayoritas muslim pada 2018 lalu, total belanja produk halal Indonesia mencapai US$214 miliar atau 10% dari total produk halal dunia,"katanya, Rabu (27/11/2019).

Kondisi tersebut semakin kontras melihat Brasil dan Australia yang justru merupakan negara eksportir produk halal terbesar dunia yang notabene mayoritas penduduknya tidak beragama Islam.

Dia menegaskan, lebih merasa bahagia jika produk halal yang dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia diproduki dan dihasilkan oleh Indonesia serta bisa menjadi eksportir produk halal untuk pasar halal dunia.

Ma'ruf Amin menegaskan,makanan bersertifikat halal dipilih masyarakat bukan hanya semata mata karena kehalalananya tapi juga makanan yang berkualitas, enak rasanya, bergizi,dan thoyib atau baik.

"Perkembangan produk halal bersifat universal. Artinya tidak hanya untuk masyarakat muslim tapi juga merupakan bagian kehidupan masyarakat Indonesia tanpa memandang perbedaan yang ada,"ucapnya.

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menambahkan untuk mendukung pengembangan produk halal di Indonesia, saat ini Pemerintah Provinsi Jawa Timur akan menerbitkan 11 pasar halal di Kota Malang dan Sidoarjo.

Selain itu, Pemrov Jatim juga akan menggiatkan Juru Sembelih Halal atau Juleha tidak hanya bagi Rumah Potong Hewan (RPH) tapi juga pada penjual daging di pasar tradisional.

"Sinergi bersama UB akan menjadi pioni Jawa Timur untuk menyiapkan Indonesia sebagai negara yang memproduksi produk-produk halal,"katanya.

Rektor UB Prof. Nuhfil Hanani menjelaskan di UB sendiri penerapan Halal Thoyib mulai dirintis dari kantin dan akan dikembangkan ke Rumah Sakit Akademik Halal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

produk halal
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top