Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Indonesia Bebas Truk Pelanggar Muatan Mulai 2021, Bisakah?

Direktur Prasarana Perhubungan Darat, Kemenhub, Risal Wasal menuturkan toleransi tersebut akan terus berkurang hingga visi 2021 bebas ODOL bisa tercapai.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 29 Oktober 2019  |  14:18 WIB
Truk sarat muatan melintasi jalur lintas Sumatra Timur di Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Jumat (3/5/2019). - Bisnis/Tim Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019/Abdullah Azzam.
Truk sarat muatan melintasi jalur lintas Sumatra Timur di Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Jumat (3/5/2019). - Bisnis/Tim Jelajah Infrastruktur Sumatra 2019/Abdullah Azzam.

Bisnis.com, JAKARTA -- Kementerian Perhubungan masih memberikan toleransi kelebihan muatan sebesar 50 persen bagi angkutan barang yang mengangkut sembilan bahan pokok (sembako).

Toleransi ini akan terus berkurang secara bertahap sampai dengan 2021 sehingga Indonesia bebas angkutan barang kelebihan dimensi dan muatan atau overdimension overload (ODOL).

Direktur Prasarana Perhubungan Darat, Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub, Risal Wasal menuturkan toleransi tersebut akan terus berkurang hingga visi 2021 bebas ODOL bisa tercapai.

"Toleransi 50 persen sembako, sampai dengan 2021 sebesar 0 persen, tahun depan [2020] dari 50 persen turun ke 45 persen atau langsung ke 25 persen, pelan-pelan kita perbaiki," katanya kepada Bisnis.com, belum lama ini.

Dia menuturkan perbaikan ini dilakukan secara bertahap mulai dari tarif, hingga komitmen para pemangku kepentingan di bidang transportasi darat.

Dia mencontohkan Astra Honda Motors sudah mempersyaratkan truk yang mengangkut sepeda motornya wajib tidak ODOL. Begitupun, Pelindo melarang truk ODOL masuk pelabuhannya.

"Kalau semua sinergi, Indonesia bebas ODOL, kami harapkan keselamatan meningkat tidak ada lagi truk yang jalannya oleng, bahaya posisinya, kami harapkan 2021, tetap optimis," jelasnya.

Saat ini, angkutan barang masih dominan menggunakan prasarana jalan, yakni sebesar 75,3 persen, sementara angkutan barang yang diangkut melalui jalan rel 0,25 persen, laut 24,2 persen dan udara 1,1 persen. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Truk ODOL
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top