Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kamboja Minati Pembangkit Listrik Apung Buatan PAL

Kamboja tertarik pada pembangkit listrik apung buatan Indonesia untuk menyiasati ketergantungan pada pembangkit listrik tenaga air di negara itu.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 22 September 2019  |  19:52 WIB
Pekerja beraktivitas di kapal pembangkit listrik terapung Karadeniz Powership Gokhan Bey di perairan Bolok, Kupang, NTT, Kamis (20/7). - ANTARA/Widodo S Jusuf
Pekerja beraktivitas di kapal pembangkit listrik terapung Karadeniz Powership Gokhan Bey di perairan Bolok, Kupang, NTT, Kamis (20/7). - ANTARA/Widodo S Jusuf
Bisnis.com, JAKARTA -- Kamboja tertarik pada pembangkit listrik apung buatan Indonesia untuk menyiasati ketergantungan pada pembangkit listrik tenaga air di negara itu.
 
Minat itu disampaikan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Transportasi Kamboja Sun Chanthol saat berkunjung ke PT PAL Indonesia (Persero) pekan ini. Dia didampingi oleh Deputi Menteri, CEO Sihanoukville Autonomous Port Lou Kim Chhun, dan Sekretaris Pertama KBRI untuk Kamboja Noam Lazuardy.
 
Sun Chanthol tertarik pada produk barge mounted power plant (BMPP) atau pembangkit listrik apung dan kapal tunda (tug boat) karena spesifikasi yang sesuai dengan kebutuhan Kamboja. 
 
BMPP akan dipergunakan untuk diversifikasi energi mengingat Kamboja selama ini mengandalkan listrik yang diproduksi PLTA yang sering mengalami kendala pada musim kemarau. 
 
"Debit air yang menyusut pada musim kemarau menyebabkan penurunan produksi listrik. Dalam satu tahun, kebutuhan listrik Kamboja mencapai 2017 megawatt," katanya seperti dikutip dalam siaran pers PT PAL, Minggu (22/9/2019).
 
Sementara itu, tug boat akan digunakan untuk keperluan transportasi Delta River dan fungsi tunda pelabuhan.
 
Direktur Utama PT PAL Indonesia (Persero) Budiman Saleh mengatakan PT PAL siap menjadi penyedia solusi dan sangat terbuka terhadap kebutuhan Kamboja.
 
Dalam kunjungannya, Sun Chanthol beserta rombongan sempat mengunjungi berbagai fasilitas di PT PAL, yakni Dok Irian, Dok Kapal Selam Alugoro, fasilitas produksi Divisi Rekayasa Umum, fasilitas produksi Divisi Kapal Perang, fasilitas produksi Divisi Kapal Niaga, dan Dok Semarang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

galangan kapal
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top