Sawit Mampu Jadikan Indonesia Mandiri Energi

Sawit dapat menjadi penyokong ketersediaan energi di Indonesia seiring dengan semakin menurunnya produksi minyak dan gas bumi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 September 2019  |  20:51 WIB
Sawit Mampu Jadikan Indonesia Mandiri Energi
Pekerja menyusun tandan buah segar kelapa sawit untuk diolah menjadi crude palm oil (CPO) di pabrik milik PTPN IV di Serdang Bedagai, Sumatra Utara, Selasa (13/8/2019). - Antara/Irsan Mulyadi

Bisnis.com, JAKARTA – Palm Oil Agribusiness Strategic Policy Institute meyakini sawit dapat menjadi penyokong ketersediaan energi di Indonesia seiring dengan semakin menurunnya produksi minyak dan gas bumi.

“Bahan baku tersedia, teknologi telah kita kuasai baik di hulu maupun di hilir. Saya yakin sawit bisa menjadikan Indonesia mandiri energi,” ujarnya Direktur Eksekutif Palm Oil Agribusiness Strategic Policy Institute (PASPI) Tungkot Sipayung di Jakarta pada Jumat (13/9/2019).

Dia mengemukakan Institut Teknologi Bandung (ITB) didukung Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dan PT Pertamina (Persero) telah melakukan riset yang hasilnya CPO bisa diubah menjadi green diesel, green gasoline, dan green avtur.

“Bahkan green avtur yang dihasilkan bisa tahan tidak beku di suhu di bawah -120 derajat Celsius. Jadi, sangat aman untuk bahan bakar pesawat terbang,” ungkapnya.

Menurut Sipayung, CPO merupakan bahan baku biodiesel paling kompetitif jika dibandingkan dengan minyak nabati lain, misalnya minyak kedelai (soybean), minyak rapeseed (sejenis kubis-kubisan), ataupun minyak bunga matahari.

Hal itu, tambahnya, disebabkan tanaman kelapa sawit lebih produktif jika dibandingkan dengan kedelai, rapeseed maupun tanaman bunga matahari.

Dia menjelaskan sawit bisa dijadikan berbagai macam produk energi yang dalam pengembangannya terbagi menjadi tiga generasi. Generasi pertama yakni CPO atau minyak inti sawit mentah (crude palm kernel oil/CPKO) bisa dibuat menjadi biodiesel, green diesel, green gasoline, green avtur, biogas dan biolistrik.

Sementara itu, generasi kedua, biomassa kelapa sawit bisa diubah menjadi bioetanol dan biolistrik. Pengembangan generasi ketiga yakni limbah pabrik kelapa sawit (palm oil mill effluent/POME) bisa menghasilkan biodiesel, biogas, biodiesel alga, dan biolistrik.

Sementara itu, Dekan Fakultas Kehutanan Universitas Tanjungpura Gusti Hardiansyah menyatakan sawit bisa meningkatkan elektrifikasi di Kalimantan Barat karena provinsi itu merupakan penghasil sawit yang bisa dijadikan biofuel sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) ataupun biomassa.

Menurut dia, pembangkit listrik biomassa ini bisa menjadi solusi untuk meningkatkan elektrifikasi, terutama di desa-desa sekitar kebun sawit.

“Biomassa dihasilkan dari tangkos, cangkang, pelepah, dan batang sawit. Kami sudah melakukan penelitian dan berhasil,” kata Gusti.

Total kebun sawit di Kalbar seluas 1.455.182 hektare atau berada di urutan ketiga secara nasional setelah Riau seluas 2.430.508 ha dan Sumatra Utara 1.445.725 ha.

Kalbar memiliki 70 pabrik kelapa sawit (PKS) dengan total produksi CPO sekitar 3,396 juta ton per tahun, sehingga memberikan kontribusi sekitar 10 persen dari total produksi CPO nasional.

Gusti mengutarakan dari total produksi CPO tersebut, potensi biomassa di Kalbar sangat melimpah, tetapi belum digarap secara optimal karena belum ada penghiliran produk turunan.

Total kebun sawit di Kalimantan seluas 3.471.843 ha yang mampu menghasilkan biomassa sekitar 396 MW dan biogas sekitar 198 MW. Oleh karena itu, Hardiansyah optimistis jika semua itu bisa dioptimalkan, tidak akan ada lagi desa di Kalbar yang tidak teraliri listrik.

Sementara itu Gubernur Kalbar Sutarmidji mendukung sawit sebagai energi terbarukan untuk memenuhi kebutuhan manusia, terutama listrik dan sarana peningkatan keahlian tenaga kerja di Kalbar.

Oleh karena itu, dia mengajak pengusaha perkebunan kelapa sawit untuk membangun gedung lembaga sertifikasi tenaga kerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
minyak sawit, biomassa

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top