Tekan Polusi Udara Jakarta, BPTJ Usul Galakkan Jalan Kaki

Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek Bambang Prihartono mengatakan kampanye jalan kaki itu merupakan upaya selain memanfaatkan angkutan umum massal di Ibu Kota.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Agustus 2019  |  16:06 WIB
Tekan Polusi Udara Jakarta, BPTJ Usul Galakkan Jalan Kaki
Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono saat memberikan keterangan pers seusai diskusi panel menyoal masa depan sistem pengelolaan transportasi Jabodetabek, Kamis (2/5/2019). Dia mengungkapkan perlunya peran swasta dalam menjalankan rencana aksi 2020-2024, total investasi swasta yang dibutuhkan mencapai Rp247,5 triliun atau sebesar 75,12% dari total investasi Rp329,5 triliun. - Bisnis/Rinaldi M. Azka

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek mengampanyekan jalan kaki kepada masyarakat untuk berkontribusi menekan polusi udara khususnya di Jakarta yang masih kurang sehat.

Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Bambang Prihartono mengatakan kampanye jalan kaki itu merupakan upaya selain memanfaatkan angkutan umum massal di Ibu Kota.

"Berjalan kaki dan transportasi massal merupakan bagian dari transportasi berkelanjutan," katanya dalam diskusi dengan media di Jakarta seperti dikutip Antara, Jumat (16/8/2019).

Menurutnya, transportasi berkelanjutan merupakan salah satu dari sembilan pilar dalam rencana induk transportasi di kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek).

Bambang mengungkapkan berjalan kaki menjadi salah satu solusi mengurangi polusi udara. Apalagi, lanjut dia, pergerakan manusia per hari di Jakarta diperkirakan mencapai 88 juta orang per hari hingga 100 juta orang per hari pada 2018.

Bila sebagian dari pergerakan manusia itu lebih banyak menggunakan kendaraan pribadi, dia meyakini polusi udara juga semakin meningkat.

"Saya sendiri per hari bisa enam ribu hingga tujuh ribu langkah dan itu dapat membakar 400 kalori. Dengan 100 juta pergerakan manusia per hari, saya bersinergi dengan Kemenkes untuk menyadarkan masyarakat berjalan kaki," imbuh Bambang.

Senada dengan Bambang, Direktur Kesehatan Kerja dan Olah Raga Direktorat Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Kartini Rustandi mengatakan bahwa jalan kaki merupakan salah satu aktivitas fisik yang berkontribusi mewujudkan udara sehat.

Dengan berjalan kaki teratur minimal 30 menit setiap hari untuk dewasa, lanjut dia, berperan mendukung kesehatan masyarakat. "Selain mudah dilakukan, risiko cedera juga kecil," katanya.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerbitkan Instruksi Gubernur Nomor 66 tahun 2019 tentang pengendalian kualitas udara. Salah satu isi dari ingub tersebut adalah mendorong peralihan moda transportasi umum dan meningkatkan kenyamanan pejalan kaki melalui percepatan pembangunan fasilitas pejalan kaki.

Pemprov DKI akan mempercepat pembangunan fasilitas pejalan kaki di 25 ruas jalan protokol, arteri dan jalan penghubung ke angkutan umum massal.

Rencananya, percepatan itu akan dilakukan mulai tahun 2020 dengan instruksi kepada Dinas Bina Marga DKI Jakarta agar melakukan percepatan pembangunan fasilitas pejalan kaki.

Selain fasilitas pejalan kaki, dalam instruksi itu juga mendorong partisipasi warga dalam pengendalian kualitas udara melalui perluasan kebijakan ganjil genap di 16 ruas jalan sehingga total menjadi 25 ruas jalan. Kebijakan itu saat ini dalam tahap sosialisasi dan rencananya berlaku efektif mulai 9 September 2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pejalan kaki, BPTJ-Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek

Sumber : Antara

Editor : Hendra Wibawa

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top