Kemenko PMK Masih Bahas RPP Perlindungan Pelaut

Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI  melanjutkan pembahasan draft Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) penempatan dan perlindungan pelaut awak kapal dan pelaut perikanan.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 09 Juli 2019  |  01:10 WIB

Bisnis.com, BANDUNG - Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI melanjutkan pembahasan draft Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) penempatan dan perlindungan pelaut awak kapal dan pelaut perikanan.

Deputi Bidang Koordinasi Perlindungan Perempuan dan Anak Kemenko PMK Ghafur Dharmaputra mengatakan ada poin-poin penting dalam pembahasan RPP pasal demi pasal adalah proses bisnis penempatan dan perlindungan pelaut harus menjadi rujukan dalam pembahasan pasal demi pasal.

"Untuk itu perlu ditetapkan standar buku penempatan dan pelindungan pelaut serta sistem database pelaut harus terintegrasi," kata Ghafur dalam siaran pers, Senin (08/07/2019).

Menurutnya, Kemenko PMK ingin mendapatkan satu visi di mana seluruh data terintegrasi kerja sama yang semakin kuat antara Kementerian Ketenagakerjaan, Kementerian Perhubungan dan Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Oleh karena itu, dia menegaskan bahwa konsep tata kelola tentang perlindungan pelaut harus dipahami. Jika tidak dipahami, dia yakin pembahasan pasal demi pasal akan mengulur waktu yang lama.

Sementara itu, Kementerian Perhubungan menyatakan selama ini telah mendapatkan ganti rugi atas kejadian-kejadian yang berada di luar negeri. Namun, hal ini masih harus diatur lebih rinci.

Hadir dalam rakor tersebut perwakilan dari Kementerian Perhubungan,  Kementerian Perlindungan Perempuan dan Anak,  Kementerian Perikanan dan Kelautan, Kementerian Ketenagakerjaan, Sekretariat Kabinet,  TNP2K dan K/L terkait.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pelaut, kemenko pmk

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top