Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kebijakan Subsidi BBM Bisa Pengaruhi Ekspansi Bisnis Pertamina

Skenario kebijakan subsidi bahan bakar minyak pemerintah dinilai memengaruhi keleluasaan PT Pertamina (Persero) dalam melakukan ekspansi bisnis.
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 08 Juli 2019  |  10:45 WIB
Kantor Pertamina di Jakarta - Ilustrasi
Kantor Pertamina di Jakarta - Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA—Skenario kebijakan subsidi bahan bakar minyak pemerintah dinilai memengaruhi keleluasaan PT Pertamina (Persero) dalam melakukan ekspansi bisnis.

Direktur Eksekutif Reforminer Institute Komaidi Notonegoro mengatakan dilihat dari indikator profil keuangan Pertamina, terlihat beban keuangan ada di sektor hilir. Menurutnya, pendapatan mayoritas datang dari sektor hilir, tetapi keuntungan lebih banyak datang dari hulu.

“Itu menegaskan sektor hilirnya terlalu membebani,” katanya kepada Bisnis, Minggu (7/7/2019).

Melihat hal itu, Komaidi menilai langkah ekspansi bisnis Pertamina akan lebih baik jika perseroan melakukan langkah bisnis sebagaimana mestinya. Hanya saja, hal tersebut sulit terealisasi mengingat tugas Pertamina untuk menjalankan program penugasan dari pemerintah.

Memang pemerintah melakukan pembayaran atas penugasan yang ada, tetapi dengan transaksi yang dilakukan tahun berikutnya, maka berpengaruh pada keberadaan keuangan di tahun berjalan.

Di sisi lain, Komaidi juga menyarankan pemerintah untuk berhati-hati dalam menetapkan strategi subsidi bahan bakar minyak ( BBM). Merujuk pada 2015 silam, ketika kebijakan menghapus subsidi Premium berjalan mulus, Komaidi menganggap pemerintah diselamatkan harga minyak yang relatif rendah.

“Sekarang harus lebih hati-hati, karena kondisinya beda dengan zaman Jokowi-JK yang dulu. Sekarang harga ICP sudah pada level yang lebih moderat,” tambahnya.

Dengan strategi yang kurang cermat, dikhawatirkan risiko kebijakan akan memberikan dampak negatif pada dua hal, yaitu keuangan Pertamina atau daya beli masyarakat yang terganggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM pertamina
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top