Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kapasitas Fiskal Daerah, Pemerintah Perlu Ukur Efektivitas TKDD

Ekonom Institute for Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto menyebut bahwa konsep transfer ke daerah atau dana desa sebenarnya ditujukan untuk mendorong daerah untuk mengoptimalkan pengelolaan potensi daerah.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 28 Mei 2019  |  11:16 WIB
Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Suahasil Nazara memaparkan materi saat acara Bisnis Indonesia Business Challenges 2019 di Jakarta, Senin (26/11/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Suahasil Nazara memaparkan materi saat acara Bisnis Indonesia Business Challenges 2019 di Jakarta, Senin (26/11/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Institute for Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto menyebut bahwa konsep transfer ke daerah atau dana desa sebenarnya ditujukan untuk mendorong daerah untuk mengoptimalkan pengelolaan potensi daerah.

Namun demikian, dalam perjalananya penggunaan transfer daerah terutama yang berasal dari Dana Alokasi Umum (DAU) sebagian besar digunakan untuk belanja pegawai. Alokasinya untuk sebagian daerah bahkan ada yang mencapai 50 persen.

"Ini menunjukan bahwa substansi dari desentralisasi fiskal ini belum cukup optimal," kata Eko, Selasa (28/5/2019).

Dengan pola penggunaan dana yang masih cukup mubadzir, tak heran jika dana-dana baik yang disalurkan melalui DAU, DAK, maupun bentuk alokasi lainnya belum mampu mendorong perekonomian daerah. Hal ini juga terkonfirmasi dari peta kapasitas fiskal dimana masih menunjukan banyak daerah memiliki kapasitas fiskal yang rendah.

Padahal peta kapasitas fiskal tersebut dijadikan sebuah parameter kemampuan daerah dalam membiayai pembangunan di daerah. Semakin tinggi kapasitas fiskal sebuah daerah semakin sedikit pula ketergantungan daerah terhadap alokasi dari pusat.

Namun jika yang terjadi sebaliknya, lanjut Eko, maka ketergantungannya terhadap transfer dana dari pusat semakin tinggi. Persoalannya, dalam peta kapasitas fiskal, sebagian besar daerah indeksnya masih cukup rendah.

"Artinya ketergantungan terhadap transfer dari pusat masih besar," ujarnya.

Eko pun mendorong pemerintah pusat untuk melihat efektifitas dana transfer daerah tersebut terhadap perkembangan suatu daerah. Pemerintah harus memastikan bahwa dana-dana tersebut bisa digunakan daerah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fiskal
Editor : Tegar Arief
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top