KAI : Pergeseran Penumpang Pesawat ke Kereta Api Tak Signifikan

PT Kereta Api Indonesia (Persero) menilai pasti ada pergeseran penumpang pesawat ke moda kereta api seiring tingginya harga tiket menjelang Lebaran 2019 ini.
Rinaldi Mohammad Azka | 15 Mei 2019 14:34 WIB
Ilustrasi - Pemudik Kereta Api (KA) Tegal Ekspres jurusan Jakarta-Tegal tiba di Stasiun Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (17/6). - Antara/Oky Lukmansyah

Bisnis.com, JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (Persero) menilai pasti ada pergeseran penumpang pesawat ke moda kereta api seiring tingginya harga tiket menjelang Lebaran 2019 ini. Sayangnya, pergeseran penumpang itu tidak dapat dimanfaatkan karena keterbatasan jumlah kursi.


Direktur Utama PT KAI Edi Sukmoro menuturkan, memang ada pergeseran penumpang pesawat ke moda kereta api. Namun, menurutnya, pergeseran tersebut tidak signifikan.


"Pastinya ada tapi menurut saya tidak signifikan. Artinya, kalau kereta api tergantung bangku yang tersedia. Kalau bangkunya sudah terbeli habis, kami tidak bisa memaksakan untuk ditambah, karena sekarang tidak ada yang berdiri di kereta," terangnya, Selasa (15/5/2019).


Dia menuturkan, penambahan jumlah bangku yang disediakan perseroan hanya berkisar 3%--5%, sehingga penambahan penumpang pun hanya akan bertambah sejumlah itu.


Penambahan kursi hingga 5% tersebut dilakukan melalui penambahan gerbong kereta api. Selebihnya, KAI tidak dapat menambah kursi lagi walaupun peminatnya banyak. 


"Tidak bisa kalau peminatnya banyak tapi bangkunya tidak ada. Kami itu one man one seat. Setiap penumpang dapat tempat duduk tidak mungkin berdiri," jelasnya.


Dia menuturkan, kenaikan permintaan kereta api seperti tahun sebelumnya. Penambahan jumlah penumpang akan terus bergerak seiring mendekati Lebaran 2019.


Menurutnya, saat ini para pegawai belum tahu pasti kapan dapat bisa meninggalkan Jakarta menuju kota-kota tujuan mudik seperti Bandung karena belum ada kejelasan waktu libur menjelang Lebaran 2019.


Namun, Edi memastikan tiket untuk keberangkatan H-1 sampai dengan H-5 Lebaran sudah habis terjual. Sisa tiket saat ini yang masih ada yakni H-6 dan sebelumnya.


"Kalau mau di atas H-6 itu masih ada [tiketnya], tapi pegawai itu belum tahu apakah bisa pergi, karena harus pastikan dulu dari kantor apakah bisa cuti.


Sementara itu, untuk kereta tambahan katanya sudah 59% terisi. Dia menegaskan, setiap harinya ada 247.000 bangku yang tersedia selama periode mudik Lebaran 2019 ini.


KAI mengoperasikan 406 KA selama Lebaran 2019, atau mengalami kenaikan sebanyak 3% dari jumlah realisasi tahun sebelumnya yaitu 393 KA. Perinciannya, kereta tersebut terdiri atas 356 KA reguler dan 50 KA tambahan. Adapun, khusus KA tambahan sudah bisa dipesan mulai H-60.


Sebanyak 50 KA tambahan Lebaran 2019 tersebut terdiri atas 27 KA kelas Eksekutif dan Bisnis, 11 KA kelas Ekonomi Non-PSO, 4 KA Ekonomi PSO, dan 8 KA yang memanfaatkan rangkaian idle.
 

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pesawat, pt kai, Mudik Lebaran

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup