Faisal Basri Dorong Ada Dana Wakaf untuk Bangun Pabrik. Tahu Bulat Jadi Contoh

Pakar ekonomi Faisal Basri mendorong adanya dana wakaf yang dihimpun untuk mendirikan industri manufaktur demi meningkatkan kesejahteraan umat Islam.
Newswire | 21 Maret 2019 13:25 WIB
Pakar Ekonomi Faisal Basri memberikan paparan dalam diskusi bertajuk Roadmap Pengembangan Kendaraan Listrik di Indonesia, di kantor pusat PLN, Jakarta, Selasa (10/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Dana wakaf dinilai bisa digunakan untuk membangun pabrik demi menambah nilai keekonomian bahan baku. 

Pakar ekonomi Faisal Basri mendorong adanya dana wakaf yang dihimpun untuk mendirikan industri manufaktur demi meningkatkan kesejahteraan umat Islam.

"Sudah ada wakaf untuk membuka warung dan macam-macam, tetapi belum ada yang digunakan untuk mengembangkan pabrik untuk mengolah bahan baku agar menambah nilai keekonomian," kata Faisal dalam sebuah diskusi di Jakarta, Kamis (21/3/2019).

Faisal mencontohkan dana wakaf bisa digunakan untuk mendirikan pabrik yang mengolah cabe menjadi bubuk cabe atau saos. Hal itu bisa menyerap hasil petani saat panen raya ketika pasokan berlebih.

Dengan begitu, petani tidak bergantung pada penjualan hasil panen ke pasar yang harganya berfluktuasi sehingga kerap merugikan saat panen raya.

"Pengolahan juga membuat cabe bisa disimpan hingga beberapa tahun. Harganya juga menjadi relatif lebih stabil setelah diolah," tutur Faisal.

Faisal mencontohkan penjual tahu bulat yang menggunakan bubuk cabe. Sudah sejak lama, harga tahu bulat stabil Rp500 karena tidak terganggu harga bubuk cabe yang naik turun.

"Meskipun harganya tetap, ukurannya juga tidak menjadi lebih kecil. Bandingkan dengan penjual makanan lain yang bergantung pada cabe segar," katanya.

Karena itu, Faisal mendorong Aksi Cepat Tanggap (ACT) untuk bisa mengembangkan dana wakaf untuk usaha-usaha produktif yang pada akhirnya dikembalikan pada kesejahteraan umat.

Global Wakaf bekerja sama dengan ACT mengadakan diskusi bertajuk "Sharing with the Master" dengan tema "Meneropong Masa Depan Makro Ekonomi Nasional dan Peran Strategis Wakaf dalam Pengentasan Kemiskinan".

Diskusi tersebut menghadirkan Faisal Basri dengan dipandu praktisi komunikasi Zaim Uchrowi sebagai moderator. 

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
faisal basri, wakaf

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup