Presiden Jokowi: Investasi Kilang Minyak Buka Lapangan Kerja

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bahwa investasi pembangunan dan upgrading kilang minyak di sejumlah daerah di TIndonesia bertujuan untuk membuka lapangan pekerjaan sebanyak-banyaknya.
Amanda Kusumawardhani | 02 Februari 2019 10:23 WIB
Kilang minyak di Lapangan Banyu Urip Blok Cepu, Bojonegoro, Jawa Timur, Kamis (8/12/2016). - Bloomberg/Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bahwa investasi pembangunan dan upgrading kilang minyak di sejumlah daerah di TIndonesia  bertujuan untuk membuka lapangan pekerjaan sebanyak-banyaknya.

“Dengan adanya kilang kita ingin investasi itu membuka lapangan pekerjaan yang sebanyak-banyaknya, dan sekaligus tentu saja akan meningkatkan ekonomi daerah ,” kata Presiden Jokowi, dikutip dari keterangan resminya, Sabtu (2/2/2019).

Menurut Jokowi, investasi kilang minyak tersebut rencananya akan dibangun di Tuban, Balikpapan, Bontang, Cilacap dan Balongan. Khusus Tuban, pembangunannya akan melibatkan Pertamina dan perusahaan minyak dari Rusia, Rosneft.

“Kita ingin memiliki refinery, kilang minyak sendiri, yang sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan bbm dalam negeri sehingga akan meningkatkan kemandirian dan kedaulatan energi Indonesia. Dan salah satu kilang baru yang akan dibangun ya di Tuban ini. Jadi yang di Tuban adalah kerjasama antara Pertamina dengan Rosneft,” ujar Jokowi.

Menanggapi adanya penolakan sebagian warga Tuban terkait lokasi pembangunan kilang minyak itu, Presiden Jokowi mengimbau agar segala aspirasi warga disampaikan ke kepala daerahnya baik Bupati maupun Gubernur.

“Yang penting dibicarakan kalau ada yang belum setuju, investasi itu untuk membuka lapangan pekerjaan,” jelas Presiden Jokowi.

Kilang Minyak Tuban adalah proyek pembangunan kilang minyak baru dengan kapasitas produksi 300 ribu barel per hari. Dengan dibangunnya kilang minyak tersebut, diharapkan dapat meningkatkan penyediaan bahan bakar di Indonesia sehingga dapat menurunkan ketergantungan terhadap impor.

Tag : jokowi, kilang minyak
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top