Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemenperin Bakal Gaet Investor Jepang untuk Produksi Baterai Listrik

Kementerian Perindustrian bertekad untuk terus mengakselerasi pengembangan kendaraan listrik di dalam negeri, salah satu upayanya dengan menarik investasi di sektor industri pembuatan baterai.
Kahfi
Kahfi - Bisnis.com 30 Januari 2019  |  01:59 WIB
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (tengah) berbincang dengan Kepala BKPM Thomas Lembong (kiri) dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya sebelum mengikuti rapat terbatas membahas percepatan program kendaraan bermotor listrik di Kantor Presiden, Jakarta - ANTARA/Wahyu Putro A
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (tengah) berbincang dengan Kepala BKPM Thomas Lembong (kiri) dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya sebelum mengikuti rapat terbatas membahas percepatan program kendaraan bermotor listrik di Kantor Presiden, Jakarta - ANTARA/Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perindustrian bertekad untuk terus mengakselerasi pengembangan kendaraan listrik di dalam negeri, salah satu upayanya dengan menarik investasi di sektor industri pembuatan baterai. 

Dikutip dari siaran pers, Selasa (29/1/2019), Kemenperin menganggap teknologi baterai listrik merupakan hal mendasar demi mengembangkan kendaraan listrik. Terlebih, teknologi baterai merupakan bagian penting sehingga dapat meningkatkan komponen lokal.

“Sebelumnya, saya sudah sampaikan ke investor Korea dan negara lain. Saat ini, kami berharap Jepang juga bisa masuk ke wilayah yang sedang kita butuhkan untuk pengembangan kendaraan listrik,” kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin Harjanto saat acara Indonesia-Japan Automotive Seminar di Jakarta. 

Menurut Harjanto, Jepang menjadi salah satu negara potensial karena teknologi kendaraan listriknya yang sudah berkembang. Hal ini dapat mendukung investasi bahan baku baterai yang sudah ada di Indonesia.

“Di Morowali sudah ada investor materialnya, dalam 16 bulan ke depan mereka sudah siap beroperasi. Maka itu berikutnya, kami terus dorong untuk pembangunan pabrik baterainya,” jelasnya.

Pada Jumat (11/1), Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan telah meresmikan peletakan batu pertama pembangunan PT. QMB New Energy Materials di kawasan Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP), Sulawesi Tengah. 

Proyek industri smelter berbasis teknologi hydro metallurgy tersebut, akan memenuhi kebutuhan bahan baku baterai lithium generasi kedua nikel kobalt yang dapat digunakan untuk kendaraan listrik. Total investasi yang ditanamkan sebesar USD700 juta dan akan menghasilkan devisa senilai USD800 juta per tahun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

listrik
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top