Tas Berisi Uang Rp40 Juta Tertinggal di KRL. Siapakah Pemiliknya?

Petugas KCI menemukan barang tertinggal milik penumpang pada KRL 2038 Tanah Abang-Serpong berupa tas berwarna merah marun, setelah diperiksa ternyata tas tersebut berisi uang tunai senilai Rp40 juta rupiah.
Newswire | 12 Januari 2019 21:27 WIB
Rangkaian KRL Commuter Line melintas di kawasan Bintaro, Tangerang Selatan, Banten, Rabu (2/1/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA - Apakah Anda merasa tertinggal tas di dalam KRL dan di dalamnya ada uang senilai Rp40 juta? Jika iya, segeralah menghubungi pihak PT KAI Commuterline Indonesia atau KCI dengan membawa keterangan yang diperlukan.

Petugas KCI menemukan barang tertinggal milik penumpang pada KRL 2038 Tanah Abang-Serpong berupa tas berwarna merah marun, setelah diperiksa ternyata tas tersebut berisi uang tunai senilai Rp40 juta rupiah.

"Barang tertinggal tersebut diserahterimakan di Stasiun Serpong pada Jumat (11/1) sekitar Pukul 18.29 WIB, demikian keterangan tertulis Manajer Komunikasi Perusahaan PT KAI Commuter Indonesia Eva Chairunisa yang diterima Antara, Sabtu (12/1/2019).

Dijelaskan Eva, sesuai SOP barang penumpang yang tertinggal selama belum berpindah tangan ke oknum penumpang lain maka akan diamankan oleh petugas dan diserahkan ke bagian lost and found untuk selanjutnya dilakukan pendataan.

Pada kejadian tersebut awalnya petugas mendapatkan kabar dari Stasiun Rawa Buntu bahwa ada barang tertinggal milik penumpang, meskipun KRL belum mencapai stasiun akhir yakni Stasiun Serpong, petugas pelayanan dan pengamanan langsung melakukan penyisiran dan menemukan barang dengan ciri-ciri yang sama berupa tas berwarna merah hati, setelah dicek isinya adalah uang sebesar 40 juta, kata Eva.

Kemudian, lanjut Eva, jika sewaktu-waktu ada laporan maka akan dicocokkan dengan barang-barang yang terdata pada lost and found.

Ia juga menyebutkan, setiap tiba di stasiun akhir petugas pengawalan KRL (Walka) akan melakukan penyisiran dan jika ada barang tertinggal maka langsung diserahkan ke petugas pelayanan di stasiun untuk didata ke sistem lost and found, sertamelakukan serah terima petugas pelayanan.

"PT KCI mengimbau penumpang untuk selalu menjaga barang bawaan berharganya, Jika barang penumpang tertinggal selama belum berpindah tangan ke penumpang lain maka di stasiun akhir petugas akan menjalankan SOP melakukan pengecekan barang-barang yang tertinggal akan diserahkan ke petugas layanan dan akan diinput ke sistem lost and found untuk pendataan," demikian disampaikan Eva.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
krl, pt kai commuter line

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top