PAL Indonesia Dapat Pinjaman US$200 Juta Dari Korea Selatan

PT PAL Indonesia mendapatkan fasilitas kredit sebesar US$200 juta, atau setara dengan Rp2,7 triliun, dari Korea Selatan. Dana tersebut nantinya digunakan untuk membiayai belanja perusahaan dalam menyokong kegiatan produksi.
Andry Winanto | 07 Februari 2018 16:28 WIB
Teknisi mengecat kapal yang diperbaiki di galangan PT PAL Indonesia, Surabaya, Jawa Timur, Senin (28/8). - ANTARA/Didik Suhartono

Bisnis.com, JAKARTA - PT PAL Indonesia mendapatkan fasilitas kredit sebesar US$200 juta, atau setara dengan Rp2,7 triliun, dari Korea Selatan.

Direktur Utama PAL Indonesia Budiman Saleh mengatakan dana tersebut nantinya digunakan untuk membiayai belanja perusahaan dalam menyokong kegiatan produksi.

“Kami mendapatkan dana tersebut dari perusahaan asal Korea Selatan,” ujarnya di Jakarta, Rabu (7/2/2018).

Namun, tidak disebutkan identitas perusahaan tersebut.

Di luar fasilitas pembiayaan, perseroan sudah memiliki hubungan yang akrab dengan Negeri Ginseng. PAL Indonesia telah menjalin kerja sama dengan Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering dalam membangun kapal selam. Produksi kapal selam tersebut direncanakan rampung tahun ini.

Selain itu, perusahaan pelat merah ini pun telah menyepakati kerja sama dengan PT Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo) dan PT Asuransi Jasa Indonesia (Jasindo) terkait fasilitas keuangan sebesar Rp1 triliun.

“Jadi total sekitar Rp3,7 triliun,” sebut Budi.

Dia melanjutkan pihaknya berniat melakukan restrukturisasi finansial, termasuk dalam hal utang dan belanja. Tujuannya, agar perusahaan bisa mendapatkan kemudahan dari perbankan serta fasilitas non perbankan.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pt pal indonesia

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top