AP I Umumkan Gangguan Penerbangan di Dua Bandara

PT Angkasa Pura I (Persero) mengumumkan cuaca ekstrim hujan disertai angin kencang dan petir yang mengguyur wilayah Yogyakarta dan Solo pada Selasa (28/11) pukul 09.30 hingga 13.15 WIB membuat terganggunya operasional penerbangan dan berdampak pada ditutupnya runway Bandara Adisutjipto dan Bandara Adi Soemarmo Solo.
Gloria Fransisca Katharina Lawi | 29 November 2017 12:52 WIB
Angkasa Pura I - ap1.co.id

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Angkasa Pura I (Persero) mengumumkan cuaca ekstrim hujan disertai angin kencang dan petir yang mengguyur wilayah Yogyakarta dan Solo pada Selasa (28/11) pukul 09.30 hingga 13.15 WIB membuat terganggunya operasional penerbangan dan berdampak pada ditutupnya runway Bandara Adisutjipto dan Bandara Adi Soemarmo Solo.

Corporate Secretary PT Angkasa Pura I (Persero) Israwadi mengatakan penutupan runway Bandara Adi Soemarmo Solo tidak mengganggu operasional penerbangan dikarenakan pada saat close tidak ada schedule penerbangan.

"Saat kondisi cuaca ekstrim tersebut diputuskan untuk melakukan penutupan runway karena akan membahayakan penerbangan," ujar Israwadi melalui siaran pers, Rabu (29/11/2017).

Dia menyatakan Bandara Adisutjipto Yogyakarta sempat diberlakukan buka tutup pada pukul 09.00 hingga 14.30 WIB. Pada saat ini operasional Bandara Adisutjipto Yogyakarta berjalan normal. Sedangkan Bandara Adi Soemarmo diberlakukan penutupan pada pukul 12.20 hingga 13.15 WIB. Namun penutupan tersebut terpaksa dilakukan demi keselamatan penguna jasa penerbangan.

"Alhamdulillah Saat ini sudah berjalan normal kembali," terang Israwadi.

Penutupan runway Bandara Adisutjipto pukul 09.00 hingga 13.15 WIB mengakibatkan beberapa pengalihan pendaratan 7 penerbangan, dengan rincian 2 penerbangan divert ke Bandara Adi Soemarmo Solo, 4 penerbangan divert ke Bandara Soekarno Hatta, dan 1 penerbangan divert ke Bandara Ahmad Yani Semarang.

Dua penerbangan yang divert ke Bandara Adi Soemarmo Solo yaitu Sriwijaya Air SJ 231 rute Balikpapan-Yogyakarta-Cengkareng dan Garuda Indonesia GA2014 rute Cengkareng-Yogyakarta-Cengkareng.

Empat penerbangan yang divert ke Bandara Soekarno Hatta yaitu AirAsia QZ601 rute Kualalumpur-Yogyakarta-Kualalumpur, IN236 rute Pontianak-Yogyakarta-Palembang, AirAsia QZ659 rute Singapura-Yogyakarta-Cengkareng, dan Lion Air JT669 rute Balikpapan-Yogyakarta. Satu penerbangan yang divert ke Bandara Ahmad Yani Semarang yaitu AirAsia AXM346 rute Kualalumpur-Yogyakarta.

Tidak hanya divert, juga terdapat 3 penerbangan yang kembali ke bandara berangkat akibat penutupan Bandara Adi Sutjipto yaitu AirAsia QZ7552 rute Cengkareng-Yogyakarta-Cengkareng, Batik Air ID7531 rute Halim Perdana Kusuma-Yogyakarta-Halim Perdanakusuna, dan Batik Air ID 7368 rute Cengkareng-Yogyakarta-Cengkareng.

Manajemen PT Angkasa Pura I melakukan langkah-langkah antisipasi terkait ancaman gangguan cuaca ekstrim. Pertama, menyiagakan Bandara-Bandara yang dikelola Angkasa Pura I untuk beroperasi 24 jam.

Kedua, berkoordinasi dengan pihak Airnav Indonesia setempat terkait ketersediaan parking stand untuk mengantisipasi pengalihan pendaratan (divert) dari Yogyakarta atau Solo.

Ketiga, memberikan pelayanan informasi kepada penumpang. Keempat, memberikan pelayanan berupa makanan kecil dan air mineral secara gratis kepada penumpang terdampak.

Kelima, berkoordinasi dengan operator penerbangan dan moda transportasi darat untuk melayani rute Yogyakarta-Solo-Yogyakarta.

Tag : angkasa pura i, gunung agung
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top