Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Load Factor Ferry Surabaya-Lombok Mulai Naik

Tingkat keterisian penumpang dan kendaraan (load factor) KMP Legundi atau layanan angkutan ferry jarak jauh (long distance ferry) Surabaya - Lombok yang dioperasikan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) sejak 1 Desember 2016 terus menunjukkan peningkatan.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 27 Desember 2016  |  20:16 WIB
Load Factor Ferry Surabaya-Lombok Mulai Naik
Dirjen IUBTT Kemenperin Budi Darmadi didampingi Direktur Industri Maritim, Kedirgantaraan, dan Alat Pertahanan Hasbi Assiddiq Syamsuddin memberikan keterangan kepada wartawan seusai acara Launching Kapal Ferry Ro-Ro 5.000 GT KMP LEGUNDI Lintas Merak-Bakauheni pesanan Kementerian Perhubungan di galangan kapal PT. Dumas Tanjung Perak Shipyard, Surabaya, 12 Agustus 2014. - Kemenperin
Bisnis.com, JAKARTA--Tingkat keterisian penumpang dan kendaraan (load factor) KMP Legundi atau layanan angkutan ferry jarak jauh (long distance ferry) Surabaya - Lombok yang dioperasikan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) sejak 1 Desember 2016 terus menunjukkan peningkatan. 
 
Berdasarkan catatan PT ASDP Indonesia Ferry, muatan kendaraan barang yang mendominasi jenis truk besar golongan VI hingga VIII yang berkontribusi hingga 85% dari total muatan.
 
Oleh karena itu, Menteri BUMN Rini M Soemarno menegaskan layanan angkutan ferry jarak jauh akan terus dikembangkan ke depannya. 
 
"Layanan ferry jarak jauh Surabaya - Lombok yang dikelola PT ASDP telah membuktikan, waktu tempuh dengan pelayaran jauh lebih pendek, ongkos lebih murah. Pada akhirnya, logistik nasional semakin efisien karena pendistribusian barang dapat dilakukan lebih cepat," ujarnya, Selasa (27/12).
 
Setelah Surabaya - Lombok, dia berharap ASDP dapat membuka rute baru di lintasan lainnya dalam waktu dekat. Dia mencontohkan misalnya untuk rute Panjang (Lampung) - Priok yang juga potensial. 
 
"Ini juga potensial, dimana truk besar yang membawa barang ekspor bisa diangkut langsung. Untuk implementasi, tentu bisa bersinergi dengan PT Pelindo II yang mengelola pelabuhan Panjang," tutur Rini.
 
Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Faik Fahmi mengatakan, performansi kinerja layanan angkutan feri jarak jauh Surabaya - Lombok cukup prima dengan rata-rata load factor sebesar 50-60%. 
 
"Pengguna jasa merespon positif ketersediaan layanan ferry jarak jauh ini. Muatan angkutan barang masih mendominasi, khususnya truk besar yang banyak mengangkut kebutuhan pokok untuk wilayah NTB dari Pulau Jawa," katanya, Selasa (27/12).
 
Dalam periode angkutan Natal dan Tahun Baru ini, jumlah pengguna jasa yang memanfaatkan jasa KMP Legundi terus meningkat. Bahkan, dalam mendongkrak muatan KMP Legundi, PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) juga membidik komunitas otomotif yang menggunakan kendaraan kecil untuk menikmati sensasi perjalanan menuju Lombok dengan kapal feri.
 
GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Surabaya Jupri Effendi mengungkapkan salah satu rombongan komunitas otomotif yang menggunakan jasa penyeberangan KMP Legundi ialah komunitas mobil Pajero Indonesia yang akan melakukan touring ke Lombok.  
 
"Kemarin ada sekitar 24 unit mobil dari komunitas Pajero Indonesia yang naik KMP Legundi, rencananya mereka akan touring keliling Lombok," ujarnya.
 
Menurut dia, komunitas otomotif ini menjadi potential target untuk mendongkrak muatan KMP Legundi ke depannya. Seperti diketahui, layanan angkutan feri jarak jauh ini tidak hanya mengurangi beban jalan darat dan mengurangi biaya logistik, tetapi juga mendukung sektor pariwisata di wilayah Lombok. 
 
Selain itu, dia berharap pengguna jasa dari kendaraan golongan IV penumpang akan semakin banyak memanfaatkan feri jarak jauh ke Lombok."Tentunya, perjalanan dengan kapal ASDP ini lebih hemat, aman dan nyaman."
 
Pengguna jasa dapat menikmati indahnya laut yang melintasi Surabaya-Lombok dari sudut jendela ruang penumpang yang full AC. Penumpang juga tidak perlu khawatir, lanjut Jupri, karena PT ASDP memberikan layanan tambahan berupa satu kali makan tanpa biaya.
 
ASDP mematok tarif penumpang dewasa sebesar Rp72.000, dan anak- anak Rp 47.000. Sementara itu, untuk kendaraan : Golongan I Rp 117.000,  Golongan II Rp 197.000, Golongan III Rp 392.000, Golongan IV Penumpang Rp 1.385.000, Golongan IV Barang Rp 1.252.000, Golongan V Penumpang Rp 2.657.000, Golongan V Barang Rp 2.194.000, Golongan VI Penumpang Rp 4.510.00, Golongan VI Barang Rp 3.629.000, Golongan VII Rp 4.574.000, Golongan VIII Rp 6.829.000, Golongan IX Rp10.234.000.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asdp ferry
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top