Rel Rusak Akibat Banjir di Bangil-Pasuruan Diperbaiki

Kementerian Perhubungan terus berupaya memperbaiki rel di Jalur KA Petak Bangil-Pasuruan KM 58+1/9 yang menggantung akibat diterjang banjir pada Rabu (30/6/2016) l
Deandra Syarizka | 02 Juli 2016 11:07 WIB
Rel kereta api. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan terus berupaya memperbaiki rel di Jalur KA Petak Bangil - Pasuruan KM 58+1/9 yang menggantung akibat diterjang banjir pada Rabu (30/6/2016).

Akibat banjir tersebut, ballast (batu kerikil yang menjadi landasan rel) ikut terbawa air, mengakibatkan rel menggantung dan kereta tidak bisa melewati jalur tersebut.

Kepala Biro Komunikasi Publik Kemenhub Hemi Pamuraharjo dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Sabtu (2/7/2016) menyatakan Balai Teknik Perkeretaapian Kelas I Wilayah Jawa Bagian Timur, Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kemenhub telah berupaya melakukan penanganan sedini mungkin musibah tersebut.

Pada mulanya bahkan tenaga manusia digunakan secara langsung untuk mengangkut ballast ke lokasi kejadian, menyusul kemudian sebanyak 10 gerbong ballast didatangkan menggunakan kereta api gerbong terbuka.

Jumlah tersebut ternyata belum mencukupi hingga kemudian didatangkan kembali ballast sebanyak 5000 m3 dari Stasiun Bangil dan Stasiun Sidoarjo. Pada lokasi dimana terdapat rel menggantung juga telah diperkuat dengan perancah (penanganan darurat) dan sudah dilakukan proses angkat listring dengan dibantu alat berat.

Diharapkan pekerjaan perbaikan selesai jumat malam (1/7/2016) dan segera dapat dilakukan uji coba. Jika tidak ada aral yang melintang, diprediksi Sabtu (2/7/2016) jalur tersebut kembali berfungsi normal dan dapat digunakan untuk lalu lintas kereta dalam rangka angkutan lebaran.

Akibat dipasangnya semboyan 3, hingga Jumat (1/7/2016) terdapat 14 Nomor KA yang dibatalkan atau diputus relasinya.

 

Tag : infrastruktur
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top