Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

JK: Bangun Pembangkit Listrik Harus Perhatikan Bauran Energi

Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan pembangunan pembangkit listrik 54.000 MW dalam 10 tahun ke depan harus ikut memperhatikan bauran energi.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 12 Maret 2015  |  19:05 WIB
JK: Bangun Pembangkit Listrik Harus Perhatikan Bauran Energi
Ilustrasi - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan pembangunan pembangkit listrik 54.000 MW dalam 10 tahun ke depan harus ikut memperhatikan bauran energi.

Dalam Munas ke-4 Masyarakat Kelistrikan Indonesia, Wapres menuturkan pilihan energi merupakan hal yang penting sekali.

Adapun saat ini, pembangkit listrik di Tanah Air mayoritas menggunakan batubara 53%, gas 20%, bahan bakar minyak 11%, air 6%, dan sisanya bahan bakar terbarukan (renewable resources).

"Negara manapun tidak boleh prime energinya satu, harus macam-macam, sehingga apabila ada masalah bisa diatasi," katanya di kantor PLN Pusat, Kamis (12/3).

JK tidak ingin Indonesia meniru Beijing dan Shanghai China yang pembangkit listrik dan industrinya banyak menggunakan batubara sebagai bahan bakar. Akibatnya, kualitas udara di dua kota industri Tiongkok itu menjadi kurang baik.

"Kalau fossil otomatis di samping mahal, harganya juga sangat fluktuatif. Kemudian kalau gas yang terbaik, bersih, tetapi juga sangat politically problem," ujarnya.

‎Energi terbarukan seperti angin, air, dan panas bumi diharapkan JK dapat mencapai 50% dari total bauran energi pembangkit listrik di Indonesia.

"Supaya kita tetap memilih hal-hal yang mempunyai renewable sehingga lingkungan bersih," imbuhnya.

JK menambahkan terkait mega proyek 35.000 MW, pemerintah memiliki dua prioritas. Pertama, prioritas diberikan kepada perusahaan listrik yang ingin melakukan ekspansi. Kedua, pembangunan pembangkit listrik mulut tambang.

"Kalau mine mouth tentu satu kali investasi memang mahal. Tapi transmisi Jawa-Sumatera itu memang harus kita adakan supaya terjadi stabilitas," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pembangkit listrik energi listrik
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top