Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DAMPAK PENETAPAN UPAH: 100 Perusahaan Segera Hengkang dari Jabar

Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Barat memastikan lebih dari 100 perusahaan akan melakukan relokasi secara bertahap hingga setahun ke depan.
Adi Ginanjar Maulana dan Hedi Ardhia
Adi Ginanjar Maulana dan Hedi Ardhia - Bisnis.com 13 Januari 2015  |  14:06 WIB
DAMPAK PENETAPAN UPAH:  100 Perusahaan Segera Hengkang dari Jabar
Kawasan industri
Bagikan

Bisnis.com, Bandung - Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Barat memastikan lebih dari 100 perusahaan akan melakukan relokasi secara bertahap hingga setahun ke depan.

Ketua Apindo Jabar Dedy Widjaja beralasan relokasi perusahaan dilakukan akibat mereka keberatan dengan penetapan upah minimum kabupaten/kota di kawasan ini yang tergolong tinggi.

Menurutnya, mayoritas perusahaan yang melakukan relokasi berada di Jabar bagian barat yang antara lain bergerak di sektor alas kaki, garmen, dan furnitur.

“Sejauh ini relokasi yang dilakukan mayoritas perusahaan ke wilayah Jabar bagian timur seperti Majalengka, Cirebon, dan Indramayu. Namun, ada juga sebagian ke wilayah Jawa Tengah,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (13/1/2015).

Kendati demikian, ujarnya, perusahaan yang melakukan relokasi usahanya tetap menawarkan pekerja untuk bekerja. Namun, mereka harus ikut bekerja ke tempat relokasi.

“Perusahaan tetap menawarkan pekerjaan, tetapi hal ini diberikan lagi kepada personal mereka. Apakah mau ikut ke tempat relokasi atau tidak,” katanya.

Dedy juga menilai proses relokasi ke Majalengka dan sekitarnya bukan  membuat iklim investasi di Jabar meredup. Justru  relokasi tersebut sebagai upaya pemerataan iklim investasi di Jabar.

“Daripada ke luar negeri ongkos untuk merelokasi bisa lebih mahal, jadi dimanfaatkan dulu wilayah sekitar,” katanya.

Menurutnya, relokasi industri yang dilakukan pengusaha memang belum nampak secara signifikan karena pengusaha masih dalam tahap proses seperti pembebasan lahan, kepengurusan izin, pembangunan, dan lainnya.

“Dalam waktu setahun ke depan, sebagian industri sudah bisa beroperasi. Jadi, relokasi tersebut bukan hanya ancaman yang dilakukan pengusaha,” katanya.


Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

relokasi upah buruh perusahaan hengkang
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top