Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

APBI: Cabut Subsidi BBM Akan Dongkrak Harga 7%

Ketua Asosiasi Pengusaha Bakery Indonesia Chris Hardijaya mengatakan rencana kenaikan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada November mendatang berpotensi mendongkrak biaya produksi hingga 7%.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 23 Oktober 2014  |  18:02 WIB
Toko Bakery  - carlosbakery.com
Toko Bakery - carlosbakery.com

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Asosiasi Pengusaha Bakery Indonesia Chris Hardijaya mengatakan rencana kenaikan bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada November mendatang berpotensi mendongkrak biaya produksi hingga 7%.

"Kalau naik Rp3.000 lagi, biaya produksi bisa naik 7% sehingga harga jualnya bisa naik lagi, bisa sampai 15%," kata Chris di Jakarta, Kamis (23/10/2014).

Dia menjelaskan kenaikan BBM dan elpiji sepanjang 2014 telah mendorong biaya produksi hingga 4%. Hal itu menyebabkan harga jual produk juga naik 10%-15%.

Meski demikian, kenaikan BBM sebenarnya tidak berdampak langsung pada industri roti dan kue. Namun, kenaikan itu akan langsung terasa pada industri bahan baku yang menggunakan BBM dalam operasionalnya.

Chris menambahkan kenaikan harga elpiji 12 kilogram juga berpengaruh pada biaya produksi. Terlebih, pengusaha roti yang 90 persennya usaha mikro, kecil dan menengah juga masih berbasis mesin tradisional.

"Industri kecil itu biasanya menggunakan oven dengan tiga tabung gas 12 kg. Kalau mengganti dengan teknologi yang lebih bagus, tentu bisa mengurangi penggunaan elpiji yang harganya mahal," katanya.

Selain faktor kenaikan harga BBM, tingginya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS yang tinggi juga ikut mempengaruhi biaya produksi.

"Tapi kembali lagi terkendala pembiayaan. Pengusaha roti juga mau mengubah teknologi, tapi bingung pembiayaan dari mana. DI sinilah kami harap bantuan pemerintah," katanya.

Sebelumnya, beredar wacana bahwa pemerintahan baru segera menyesuaikan harga BBM bersubsidi Rp3.000 per liter pada November 2014, agar tersedia ruang fiskal memadai dan kuota tidak melebihi 46 juta kiloliter.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bakery
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top