Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PERATURAN MENDAG TERBARU: HPP Gula Kristal Putih Dinaikkan Jadi Rp8.500/Kg

Pemerintah menaikkan Harga Patokan Petani (HPP) untuk gula kristal putih dari Rp8.250 per kilogram menjadi Rp8.500 per kilogram.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 09 Agustus 2014  |  12:42 WIB
PERATURAN MENDAG TERBARU: HPP Gula Kristal Putih Dinaikkan Jadi Rp8.500/Kg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menaikkan Harga Patokan Petani (HPP) untuk gula kristal putih dari Rp8.250 per kilogram menjadi Rp8.500 per kilogram.

Kenaikan harga patokan untuk gula kristal putih (GKP) itu diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 45/M-DAG/PER/8/2014 tanggal 7 Agustus 2014 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 25/M- DAG/PER/5/2014 tentang Penetapan Harga Patokan Petani Gula Kristal Putih Tahun 2014.

"Kenaikan besaran HPP GKP ini dalam rangka meningkatkan insentif kepada petani agar lebih bersemangat untuk menanam tebu," kata Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi.

Peningkatan harga patokan petani gula kristal putih diharapkan dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani.

"Namun demikian HPP bukan satu-satunya instrumen yang dapat mendukung kesejahteraan petani gula, peningkatan rendemen dan revitalisasi pabrik gula menjadi hal yang tidak kalah penting dalam meningkatkan produktivitas guna mendukung kemajuan industri gula dalam negeri dan kesejahteraan petani," ujar Lutfi.

Keputusan menaikkan harga patokan petani untuk gula kristal putih dilakukan berdasarkan tingkat rendemen 8,07% dan peningkatkan keuntungan petani dari Rp358 per kilogram menjadi Rp608 per kilogram sebagai kompensasi biaya karena capaian rendemen yang masih rendah.

Selain menetapkan peraturan tentang kenaikan harga patokan gula kristal putih, Kementerian Perdagangan juga memberikan instruksi kepada 11 Importir/Produsen Gula Kristal Rafinasi (GKR) melalui Surat Menteri Perdagangan No. 915/M-DAG/SD/8/2014 tanggal 8 Agustus 2014.

Menurut surat menteri tersebut, importir/produsen gula kristal rafinasi hanya boleh menyalurkan produknya langsung kepada industri makanan dan minuman dan tidak menggunakan jasa distributor.(ant/yus)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gula kristal putih

Sumber : Newswire

Editor : Yusran Yunus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top