Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkeu: Dampak Paket Kebijakan Ekonomi Baru Terasa 2 Pekan Lagi

Bisnis.com, DEPOK – Pemerintah meyakinkan dampak positif paket kebijakan ekonomi akan terlihat dalam dua pekan ke depan seiring ditandatanganinya beberapa aturan teknis paket stimulus tersebut.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 26 Agustus 2013  |  21:27 WIB

Bisnis.com, DEPOK – Pemerintah meyakinkan dampak positif paket kebijakan ekonomi akan terlihat dalam dua pekan ke depan seiring ditandatanganinya beberapa aturan teknis paket stimulus tersebut.

Dalam kuliah umum di depan mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Senin (26/8), Chatib mengatakan imbas jangka pendek paket kebijakan ekonomi terhadap nilai tukar rupiah tidak muncul seketika, tetapi membutuhkan waktu beberapa pekan.

Pernyataan Chatib sekaligus merespons keraguan beberapa ekonom yang menilai paket kebijakan pemerintah lebih bersifat jangka panjang sehingga tak dapat dirasakan dalam waktu dekat.

Ekonom justru menitikberatkan seberapa cepat pemerintah mengimplementasikan paket kebijakan sehingga dampaknya dapat langsung dirasakan oleh dunia usaha dan direspons positif oleh pasar.

Apa yang disampaikan ekonom tercermin dari nilai tukar rupiah dan indeks harga saham gabungan (IHSG) yang masih bergerak fluktuatif sejak pengumuman paket kebijakan akhir pekan lalu hingga awal pekan ini.

“Hari ini saya tanda tangani beberapa peraturan menteri keuangan supaya ini bisa dijalankan. Jadi, akan kelihatan dampaknya kira-kira dalam 2 minggu. (Dampak) baru akan terlihat pada nilai tukar rupiah dalam sebulan,” kata Chatib.

Regulasi yang telah diteken itu mencakup relaksasi aturan kawasan berikat dan pembebasan pajak penjualan barang mewah (PPnBM) untuk barang dasar yang tidak lagi tergolong barang mewah.

Adapun 2 beleid lainnya, yakni keringanan pajak untuk industri padat karya dan berorientasi ekspor serta penaikan PPnBM untuk barang mewah, masih digodok.

Chatib pun mengemukakan aturan peningkatan kadar biodiesel menjadi 10% ke dalam solar berikut penggunaannya secara wajib (mandatory) akan segera keluar sehingga dalam jangka pendek mampu memperbaiki defisit transaksi berjalan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Paket Kebijakan Ekonomi
Editor : Endot Brilliantono
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top