Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hindari Rugi Kurs, Pertamina Tekan Impor BBM

Bisnis.com, JAKARTA-PT Pertamina (Persero) menekan impor bahan bakar minyak untuk mengurangi kerugian akibat menguatnya nilai tukar dolar Amerika Serikat terhadap rupiah.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 22 Agustus 2013  |  15:01 WIB

Bisnis.com, JAKARTA-PT Pertamina (Persero) menekan impor bahan bakar minyak untuk mengurangi kerugian akibat menguatnya nilai tukar dolar Amerika Serikat terhadap rupiah.

Karen Agustiawan, Direktur Utama Pertamina, mengatakan menguatnya nilai tukar dolar Amerika Serikat terhadap rupiah sangat berdampak pada proses impor BBM yang dilakukan perseroan. Untuk itu, pihaknya akan memaksimalkan pemanfaatan minyak mentah yang diproduksi di dalam negeri.

“Kami akan lebih aktif dan tidak hanya mengambil minyak jatah pemerintah, tapi juga mengoptimalkan pemanfaatan minyak jatah KKKS [kontraktor kontrak kerja sama], sehingga kami tidak perlu impor,” katanya di Kantor Pusat Pertamina, Jakarta, Kamis (22/8/2013).

Penguatan nilai tukar dolar Amerika Serikat terhadap rupiah akan berdampak pada penerimaan dan subsidi BBM. Pasalnya, selama ini Pertamina harus mengimpor rata-rata 300.000 barel BBM untuk memenuhi konsumsi dalam negeri

Karen mengungkapkan pihaknya harus berkomunikasi dengan Bank Indonesia untuk memastikan ketersediaan dolar Amerika Serikat dan defisit neraca perdagangan, sebelum menentukan jumlah penghematan impor BBM.

Menurutnya, jumlah impor BBM sangat tergantung dengan konsumsi di dalam negeri. Untuk itu, dirinya meminta masyarakat melakukan penghematan konsumsi BBM dengan mengoptimalkan angkutan umum.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina impor bbm rugi kurs
Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

To top