Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kongesti Priok: Ribuan Peti Kemas Masih Tunggu Clearance

Bisnis.com, JAKARTA—Ribuan peti kemas kategori jalur merah—yang sudah di periksa fisik atau behandle dari JICT dan TPK Koja oleh petugas pemeriksa Bea dan Cukai Tanjung Priok—masih menunggu terbitnya surat perintah pengeluaran barang 
Akhmad Mabrori
Akhmad Mabrori - Bisnis.com 09 Juli 2013  |  17:58 WIB

Bisnis.com, JAKARTA—Ribuan peti kemas kategori jalur merah—yang sudah di periksa fisik atau behandle dari JICT dan TPK Koja oleh petugas pemeriksa Bea dan Cukai Tanjung Priok—masih menunggu terbitnya surat perintah pengeluaran barang  (SPPB) atau clearance dari instansi Bea dan Cukai di pelabuhan itu.

Data yang diperoleh Bisnis, sampai hari ini, Selasa (9/7/2013), masih terdapat 1.127  boks    atau setara 1.663 twenty foot equivalent units (TEUs) peti kemas impor kategori jalur merah di pelabuhan Priok yang masih menunggu penyelesaian clearance.

Peti kemas itu  berasal dari TPK Koja 388 boks (602 TEUs) dan yang berasal dari Jakarta International Container Terminal (JICT) sebanyak 739 bok atau setara 1.061 TEUs.

Lamanya waktu penyelesaian dokumen SPPB tersebut diakui sejumlah kalangan petugas perusahaan pengurusan jasa kepabeanan (PPJK) di pelabuhan Tanjung Priok yang tidak bersedia disebutkan identitasnya, kepada Bisnis hari ini.

“Sekarang ini untuk kegiatan pelayanan di jalur merah  memang lama bisa lebih dua minggu tidak seperti dulu paling lama seminggu,” ujar sumber itu hari ini, Selasa (9/7/2013).

Data tersebut juga menyebutkan, belum termasuk peti kemas impor kategori jalur merah yang sudah mengantongi Surat Perintah Untuk di Tarik (SPUD) tetapi belum bisa di angsur kelokasi behandle dari lini 1 atau terminal peti kemas (JICT dan TPK Koja) yang jumlahnya hingga hari ini mencapai 809 bok.

Kondisi kesemerawutan pada pelayanan peti kemas di jalur merah tersebut juga berdampak pada kapasitas tampung terminal, apalagi saat ini juga terdapat ribuan petik kemas yang sudah mengantongi SPPB belum juga di ambil pemiliknya. Relokasi paksa terhadap peti kemas ini juga hingga hari ini belum dilaksanakan.

Secara terpisah, General Manager TPK Koja Indra Hidayat Sani mengatakan, instansi terkait mesti memberikan perhatian khusus terhadap layanan di jalur merah.”Kami berharap bisa segera terurai,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peti kemas tanjung priok
Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top