Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Rekor! Total AUM di Mandiri Investment Forum 2023 US$12 Triliun

Total dana kelolaan dari para investor yang akan hadir di Mandiri Investment Forum (MIF) 2023 mencapai US$12 triliun. Ini detailnya!
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  12:10 WIB
Rekor! Total AUM di Mandiri Investment Forum 2023 US$12 Triliun
Direktur Capital Market Mandiri Sekuritas Silva Halim (kiri) bersama Direktur Treasury & International Banking Bank Mandiri Panji Irawan (tengah) dan rnKepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro (kanan) dalam Konferensi Pers Mandiri Investment Forum (MIF) 2023, Selasa (24/1/2023). - Dok. BMRI
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Mandiri Tbk. (BMRI) bersama Mandiri Sekuritas akan kembali menggelar Mandiri Investment Forum (MIF) 2023 pada 1 Februari 2023 mendatang, yang mengundang sekitar 150 investor dalam dan luar negeri dengan total AUM mencapai US$12 triliun. 

Direktur Capital Markets Mandiri Sekuritas Silva Halim menyampaikan pada MIF 2023, investor wajib hadir fisik untuk melakukan investasi di Indonesia.

Dari total investor yang sudah menyatakan kehadirannya dalam MIF 2023, Silva menyebutkan total dana kelolaan atau Asset Under Management (AUM) mencapai US$12 triliun.

“Dari investor asing yang sudah commit untuk datang minggu depan, total AUM itu mencapai US$12 triliun. Dibanding tahun-tahun lalu ini jauh lebih besar,” ujarnya saat Konferensi Pers MIF 2023, Selasa (24/1/2023).

Dia mengatakan AUM yang didapat dari MIF 2023 lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, yakni total dana kelolaan rata-rata hanya mencapai US$4 triliun.

“Ini menunjukkan tahun ini yang hadir investor besar yang mengelola dana kelolaan besar dan serius untuk berinvestasi di Indonesia, dan menyempatkan untuk hadir fisik,” tambahnya.

Negara-negara yang telah konfirmasi hadir, antara lain Amerika Serikat, Singapura, Malaysia, Hong Kong, Thailand, Taiwan, dan India. Sementar dari Eropa terdiri dari Jerman, Swiss, Norwegia, dan Inggris.

Adapun, sektor-sektor yang menjadi favorit dari consumer, telekomunikasi, dan perbankan. Silva menuturkan bahwa pihaknya juga akan merencanakan investasi di saham dan obligasi, serta sektor pertambangan dan infrastruktur.

“Kami juga merencakan investasi pendanaan di saham dan obligasi, sektor tambang juga, sejalan dengan tema mineral downstreaming,” ujarnya.

Silva mengatakan pihaknya turut antusias dapat kembali menyelenggarakan MIF 2023 bersama Bank Mandiri dengan tema ‘Prevailing Over The Turbulence’.

Sebab menurutnya, MIF merupakan wujud dari komitmen kami untuk memberikan layanan yang lebih baik bagi para investor lokal maupun asing berupa akses informasi lengkap yang dapat membantu menavigasi pertumbuhan bisnis lebih kuat dan berkelanjutan di Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri mandiri sekuritas MANDIRI INVESTMENT FORUM
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top