Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Stok Kedelai Menipis, Harga Tahu Tempe Melejit!

BPS mengatakan harga tahu dan tempe melejit gara-gara stok kedelai yang terus menipis. Waduh!
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 01 Desember 2022  |  12:43 WIB
Stok Kedelai Menipis, Harga Tahu Tempe Melejit!
Suasana aktivitas rumah produksi Depo Tahu Sumedang, Tajurhalang, Bogor, Jawa Barat, Minggu (31/7/2022). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) menyampaikan harga tahu dan tempe mengalami kenaikan dalam tiga bulan terakhir akibat stok kedelai yang semakin menipis.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto melaporkan tahu dan tempe masih meyumbang inflasi karena pada November 2022 diketahui pasokan kedelai semakin menipis.

“Kenaikan tahu tempe disebabkan stok kedelai dalam negeri yang semakin menipis,” ujarnya, Kamis (1/12/2022).

Setianto juga menjelaskan bahwa berdasarkan laporan dari Badan Pangan Nasional (Bapanas) dan Kementerian Pertanian, realisasi impor kedelai yang direncanakan berjalan lambat.

“Kalau kami lihat dari portalnya Chicago Board of Trade [CBOT], tren kenaikan harga kedelai impor terjadi sejak September 2022,” lanjut Setianto.

Bila melihat harga tahu dan tempe secara tahunan, harga komoditas tersebut masing-masing telah meningkat sebesar 12,43 persen dan 13,56 persen.

Sementara bila membandingkan secara bulanan atau month-to-month (mtm), harga tahu naik 2,12 persen dari Rp11.438 per kg menjadi Rp11.680/kg dan memberikan andil terhadap inflasi sebesar 0,010 persen.

Untuk tempe juga mengalami kenaikan harga secara bulanan sebesar 2,13 persen mtm dari Rp12.682 per kg menjadi 12.949 per kg dan menyumbang inflasi sebesar 0,010 persen.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan memproyeksikan harga kedelai dan tahu tempe baru akan turun pada akhir Desember 2022, menunggu kedatangan dari luar negeri.

Dirinya juga telah menugaskan Perusahaan Umum Badan Usaha Logistik (Perum Bulog) untuk melakukan impor sebanyak 350.000 ton.

"Kami juga sudah menyubsidi kedelai dan jagung. Nanti kedelai akan turun harganya di akhir Desember. Presiden sudah menugaskan Bulog untuk mengimpor kedelai sebanyak 350.000 ton," jelas Zulhas dalam keterangan resmi, Jumat (3/11/2022).

Pada pertengahan Oktober 2022 Kemendag mencatat ketahanan stok kedelai hanya 1,6 bulan. Secara detail, stok indikatif milik Akindo sebesar 360.000 ton sementara kebutuhan per bulan mencapai 248.600 ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kedelai tahu tempe BPS
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top