Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Menteri Keuangan Sri Mulyani: 60 Negara Terimpit Utang, Ada Indonesia?

Sri Mulyani menyebutkan krisis ekonomi dalam kondisi ekstrem termasuk akibat utang bisa menimbulkan ketegangan di masyarakat.
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan paparan tentang arah kebijakan Pemerintah pada 2023 dan perkembangan ekonomi terkini saat wawancara dengan Redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Selasa (25/10/2022). Bisnis/Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan paparan tentang arah kebijakan Pemerintah pada 2023 dan perkembangan ekonomi terkini saat wawancara dengan Redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Selasa (25/10/2022). Bisnis/Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menilai bahwa saat ini terdapat setidaknya 60 negara yang mengalami kesulitan utang akibat tekanan bertubi-tubi. Kondisi itu jika semakin buruk berisiko menimbulkan krisis ekonomi. Meski demikian, secara tersirat tidak tercantum Indonesia dalam daftar yang ditampilkan.

Sri Mulyani menjelaskan bahwa perekonomian global mengalami berbagai tekanan besar dalam beberapa waktu terakhir. Pada 2019, perang dagang antara China dan Amerika Serikat mulai memberikan guncangan bagi pasar internasional, yang kemudian semakin buruk saat pandemi Covid-19.

Tidak selesai di sana, terjadi serangan Rusia ke Ukraina yang menyebabkan krisis pangan, energi, dan ekonomi. Imbasnya, harga pangan dan energi melonjak, serta terjadi kenaikan inflasi secara global.

Menurut Sri Mulyani, berbagai tekanan yang bertubi-tubi itu membuat banyak negara yang rentan saat pandemi Covid-19 menjadi lebih sulit. Mereka yang terjerat utang untuk penanganan pandemi dan pemulihan ekonomi kini menghadapi tantangan yang lebih besar.

"Saat ini ada lebih dari 60 negara yang diperkirakan dalam situasi debt distress, atau kondisi keuangan dan utangnya dalam kondisi distress, yang kemudian bisa memicu krisis utang maupun krisis keuangan, atau krisis ekonomi," ujar Sri Mulyani dalam gelaran Leaders Talk Series PLN, Rabu (26/10/2022).

Menurutnya, krisis ekonomi dalam kondisi ekstrem bisa menimbulkan ketegangan di masyarakat. Dia mencontohkan apa yang terjadi di Sri Lanka, ketika pemerintah gagal mengelola perekonomian dan sehingga negara itu dinyatakan bangkrut.

Pada kuartal II/2022, Sri Lanka mengalami pertumbuhan ekonomi negatif 8,4 persen. Negara itu mengalami pemadaman listrik selama berbulan-bulan, kekurangan pasokan makanan dan bahan bakar, serta gagal membayar utang luar negeri, sehingga tak heran jika ekonominya tumbang.

"Ekstremnya seperti Bapak Ibu mungkin lihat apa yang terjadi di Sri Lanka, kejadian krisis politik, sosial, ekonomi yang kompleks. Situasi ini yang sekarang harus kita semuanya kelola," ujar Sri Mulyani.

Ekonomi Indonesia sendiri berada dalam kondisi yang baik dengan fundamental yang kuat, tercermin dari target pertumbuhan ekonomi 2022 di 5,2 persen. Namun, Sri Mulyani tetap mengingatkan bahwa Indonesia perlu waspada terhadap dampak dari perlambatan ekonomi global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper