Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PHRI Proyeksikan Okupansi Hotel pada September Makin Turun

BPS mencatat TPK hotel klasifikasi bintang kembali mengalami penurunan 2,39 poin dari Juli 2022 menjadi 47,38 persen.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 05 Oktober 2022  |  16:39 WIB
PHRI Proyeksikan Okupansi Hotel pada September Makin Turun
Resepsionis hotel sedang melayani calon konsumen. - Ilustrasi/Bisnis/Amri Nur Rahmat
Bagikan

PHRI Proyeksikan Okupansi Hotel pada September Makin Turun

Bisnis.com, JAKARTA--Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) memproyesikan tingkat penghunian kamar (TPK) atau okupansi hotel pada periode September 2022 masih akan menunjukkan penurunan.

Sekretaris Jenderal PHRI Maulana Yusran mengungkapkan, hal tersebut terjadi akibat menurunnya kegiatan korporasi/pemerintah yang menopang bisnis hotel berbintang.

“Saya perkirakan September masih akan menurun 2-3 persen, bisa di angka sekitar 45 persen,” ujarnya, Rabu (5/10/2022).

Pada dasarnya pasar sektor pariwisata khususnya hotel bergantung pada kegiatan wisata atau leisure dan korporasi/pemerintahan. Untuk itu, Maulana mendorong kepada pemerintah dan korporasi untuk tetap mempertimbangkan kegiatannya dilakukan secara normal atau secara offline dalam upaya memulihkan industri pariwisata.

“Kalau kami bicara hanya untuk leisure, daya tahan dari industri hotel itu akan susah pulih,” katanya.

Adapun, TPK pada Agustus 2022 kembali turun dari bulan sebelumnya akibat berakhirnya masa libur sekolah dan kegiatan korporasi atau pemerintah yang juga menurun.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada Juli 2022, TPK hotel klasifikasi bintang pada posisi 49,77 persen, menurun 0,51 poin dari bulan sebelumnya. Sementara pada Agustus 2022, TPK hotel klasifikasi bintang kembali mengalami penurunan 2,39 poin dari Juli 2022 menjadi 47,38 persen.

Penurunan ini disebabkan oleh menurunnya TPK di sebagian besar provinsi, seperti DI Yogyakarta sebesar 9,05 poin, Jawa Timur sebesar 6,51 poin, dan Kepulauan Bangka Belitung sebesar 6,12 poin.

Sebelumnya, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mengungkapkan, kenaikkan harga BBM memberikan dampak kecil pada okupansi hotel berbintang.

Hotel berbintang umumnya mengandalkan MICE (meeting, incentive, convention, and exhibition/event) dari korporasi dan instansi pemerintah. Hal tersebut membuat korporasi dan pemerintah memilih lokasi sekitar DKI Jakarta.

“Adanya kenaikan BBM berdampak harga-harga termasuk kenaikan pada kegiatan MICE sehingga untuk sementara waktu lebih memilih untuk menyelenggarakan kegiatan di kota-kota terdekat –sekitar Jakarta dan Bali – sebagai upaya penghematan budget,” ujarnya kepada Bisnis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

okupansi hotel hotel phri
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top