Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPOM Temukan Produk Vitamin Ilegal Senilai Rp185,2 Miliar di Pasar Online

Selama operasi siber, BPOM menemukan 19.703 tautan penjualan dengan total 718.791 pcs vitamin ilegal.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 04 Oktober 2022  |  14:06 WIB
BPOM Temukan Produk Vitamin Ilegal Senilai Rp185,2 Miliar di Pasar Online
Logo BPOM RI - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) menemukan 22 item produk vitamin ilegal yang dijual secara daring di situs dagang-el dengan nilai mencapai Rp185,2 miliar.

Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan, dan Kosmetik BPOM, Reni Indriani, mengatakan temuan vitamin ilegal tersebut atas 10 item vitamin D3, 11 item vitamin C, dan 1 item vitamin E.

"Pada periode Oktober 2021 - Agustus 2022 kami menemukan adanya peredaran sebanyak 22 item vitamin ilegal," kata Reni dalam konferensi pers di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Dari hasil patroli siber yang dilakukan melalui koordinasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dan Asosiasi E-Commerce Indonesia (IdEA), terdapat sebanyak 19.703 link penjualan produk ilegal. 

Langkah strategis BPOM dalam pengawasan obat dan makanan masih sejalan dengan kebijakan pemerintah pada masa pandemi dan pemulihan pandemi. Selama operasi siber itu, BPOM menemukan 19.703 tautan penjualan dengan total 718.791 pcs vitamin ilegal.

Selain melakukan takedown terhadap tautan penjualan berstatus ilegal tersebut, terdapat 2 perkara di Jakarta dan Batam yang diproses sesuai dengan UU No. 36/2009 tentang Kesehatan dan UU No. 8/1981 tentang Hukum Acara Pidana.

Lebih jauh, Reni menjelaskan peredaran vitamin tanpa izin edar memiliki sejumlah dampak negatif, baik terhadap kesehatan maupun ekonomi.

Terhadap kesehatan, vitamin ilegal yang beredar dapat membahayakan kesehatan karena keamanan, khasiat, dan mutu produk yang tidak terjamin, tidak ada manfaat atau khasiat bagi konsumen, dan tidak ada pihak yang bertanggung jawab apabila muncul risiko kesehatan.

Selain itu, peredaran vitamin ilegal merugikan pelaku usaha yang menjalankan bisnis sesuai dengan ketentuan serta memunculkan biaya pengobatan atas penyakit yang ditimbulkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPOM obat obat ilegal vitamin
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top