Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Prospek Industri Halal RI Cerah, Berpotensi Raup Cuan Hingga US$281,6 Miliar Per Tahun

Pelaku industri halal nasional mendapatkan momentum menjadi pemain utama dalam industri halal global, seiring pertumbuhan permintaan yang signifikan.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 02 Oktober 2022  |  12:08 WIB
Prospek Industri Halal RI Cerah, Berpotensi Raup Cuan Hingga US$281,6 Miliar Per Tahun
Logo produk halal - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Masa depan industri halal Tanah Air cukup cerah. Sebab, setelah meraup US$184 miliar pada 2020, industri halal Indonesia diproyeksikan meningkat 14,96 persen menjadi US$281,6 miliar pada 2025.

Proyeksi Kementerian Perindustrian (Kemenperin) tersebut selaras dengan data "State of the Global Islamic Economy Report Tahun 2022" yang memperkirakan pengeluaran total umat Muslim global mencapai US$2,8 triliun pada 2025 atau meningkat 7,5 persen (CAGR).

Laporan yang sama juga memperkirakan total pengeluaran umat muslim global pada 2022 akan tumbuh sebesar 9,1 persen yang berasal dari 6 sektor riil ekonomi syariah.

"Antara lain, sektor makanan dan minuman halal, modest fashion, kosmetika, farmasi, media dan rekreasi, serta travel," tulis laporan tersebut seperti dikutip, Minggu (2/10/2022).

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) dalam "Indonesia Halal Market Reports 2021/2022" mencatat potensi kontribusi ekonomi syariah sebesar total US$5,1 miliar terhadap produk domestik bruto (PDB) nasional.

Salah satu kontributor utamanya adalah ekspor produk halal, di samping beberapa hal lain seperti pertumbuhan penanaman modal asing serta substitusi impor.

Menanggapi peluang tersebut, Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan negara-negara lain juga menjadikan Indonesia sebagai target utama pasar produk halal.

"Dengan potensi pasar yang sangat besar tersebut, negara-negara lain menjadikan Indonesia sebagai target utama pasar produk halal mereka," ujar Agus.

Artinya, kata Agus, pelaku industri halal nasional sedang mendapatkan momentum untuk menjadi pemain utama dalam industri halal global, tidak lagi sekadar menjadi target pasar produk halal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top