Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga BBM dan Bahan Baku Naik, Adhi Karya (ADHI) Ajukan Perubahan Kontrak

Adhi Karya (ADHI) juga melakukan penghitungan ulang nilai kontrak proyek-proyek infrastruktur, termasuk garapan infrastruktur pemerintah.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 07 September 2022  |  16:24 WIB
Harga BBM dan Bahan Baku Naik, Adhi Karya (ADHI) Ajukan Perubahan Kontrak
U-Shape Girder merupakan pondasi struktur bangunan LRT Jabodebek dengan cetakan beton berbentuk huruf U. Untuk pertama kalinya U- Shape Girder digunakan di Indonesia dan lahir di pabrik beton pracetak milik ADHI. Teknologi ini diadopsi dari Prancis. - ADHI.Co.Id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Adhi Karya (Persero) Tbk. tengah mengkaji  ulang kontrak pekerjaan seiring dengan naiknya harga bahan baku dan juga bahan bakar minyak (BBM) baik subsidi dan nonsubsidi.

Sekretaris Perusahaan Adhi Karya Farid Budiyanto mengatakan kenaikan bahan baku besi beton dan solar industri cukup mempengaruhi kinerja terutama pada peningkatan pada harga pokok penjualan (HPP).

Dia menuturkan, untuk proyek-proyek infrastruktur pemerintah, emiten berkode saham ADHI tersebut telah melakukan komunikasi lebih lanjut untuk mencari solusinya.

"Upaya kita untuk menyiasati kondisi tersebut, ADHI bersama pelaku industri konstruksi lainnya melalui asosiasi konstruksi sudah mengajukan perubahan harga dasar material," ujarnya kepada Bisnis, Selasa (6/9/2022).

Farid menuturkan untuk eskalasi kontrak proyek pada umumnya telah diatur dalam klausul kontrak, terutama untuk proyek-proyek tahun jamak. Kendati demikian, secara paralel upaya-upaya negoisasi dilakukan untuk menjaga kinerja perseroan.

Adapun, hingga Juli 2022, ADHI telah merealisasikan perolehan kontrak baru sebesar Rp15,9 triliun yang mayoritas merupakan proyek-proyek swasta. Perolehan kontrak baru tersebut tercatat naik 104 persen jika dibandingkan dengan Juuli 2021 sebesar Rp7,8 triliun.

Beberapa tambahan kontrak besar yang diperoleh ADHI pada Juli 2022, antara lain Proyek Construction Service Work Unit Rate (CS-WUR) di Riau, Masjid Raya Batam Center, serta pekerjaan MRT Fase 2A Contract Package 202 (CP 202). PT MRT Jakarta (Perseroda) telah menetapkan Shimizu ADHI Joint Venture - SAJV sebagai kontraktor pelaksana pembangunan MRT Jakarta Fase 2A CP202. Proyek konstruksi MRT Fase 2A CP 202 merupakan kerja sama Shimizu dan ADHI dengan porsi ADHI sebesar 35 persen.

"Ya untuk proyek-proyek pemerintah, sudah ada komunikasi untuk mencari solusi terhadap kondisi ini," ungkap Farid.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adhi karya adhi pt adhi karya tbk Harga BBM BBM bbm subsidi bbm bersubsidi subsidi bbm
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top