Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Petani Sawit Girang, Harga TBS Sudah di Atas Rp2.000 per Kg

Harga TBS sawit per hari ini, Rabu (17/8/2022) di 22 provinsi sentra sawit rata-rata sudah di atas Rp2.000 per kilogram.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 17 Agustus 2022  |  15:14 WIB
Petani Sawit Girang, Harga TBS Sudah di Atas Rp2.000 per Kg
Pekerja memanen kelapa sawit di Desa Rangkasbitung Timur, Lebak, Banten, Selasa (22/9/2020). ANTARA FOTO - Muhammad Bagus Khoirunas
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Petani sawit bersyukur di momen Hari Ulang Tahun (HUT) ke-77 Republik Indonesia, harga tandan buah segar (TBS) terus mengalami kenaikan sedikit demi sedikit.

Harga TBS per hari ini, Rabu (17/8/2022) di 22 provinsi sentra sawit rata-rata sudah di atas Rp2.000 per kilogram. Bahkan, di beberpa provinsi sudah menyentuh harga Rp2.250 - Rp.2.450 per kg, seperti di Sumatra Utara, Riau, Sumatra Barat, dan Kalimantan Barat.

“Sampai dengan hari ini 17 Agustus, genap sudah 90 hari sejak Larangan Ekspor dicabut. Rerata secara nasional harga TBS Petani sawit sudah di atas Rp1.800, yang sebelumnya antara Rp800 - Rp1.200. Hari ini 85 persen dari 22 Provinsi sawit sudah di atas Rp2.000 per kg,” ujar Ketua Umum Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia, Rabu (17/8/2022).

Gulat mengatakan, petani sawit harus rela selama 73 hari untuk makan pas-pasan, bahkan harus membongkar celengan untuk bertahan hidup karena harga TBS yang anjlok 84 persen.

“Namun atas keyakinan kami kepada Pemerintah RI, bahwa strategi dan otoritas regulasi pemerintah pasti bisa mengatasi permasalahan,” ujar Gulat.

Gulat menuturkan, ada pepatah medis "sakit akan memperkuat imun tubuh" adalah benar juga jika dikaitkan ke kondisi sawit Indonesia. Dia mengatakan harga TBS sudah menuju pemulihan.

Seperti diketahui, anjloknya harga TBS sawit disebabkan meroketnya harga minyak goreng di pasaran. Sehingga, pada 23 Mei 2022 Presiden Jokowi melarang ekspor minyak sawit ke luar negeri. Hal tersebut agar pengusaha sawit tidak jor-joran mengekspor CPO yang disinyalir mengurangi bahan baku minyak goreng di dalam negeri dan berdampak pada mahalnya minyak goreng.

Namun, larangan ekspor tersebut menyebabkan harga TBS anjlok, sebab tangki-tangki CPO pabrik kelapa sawit penuh, dan pengusaha membeli murah TBS sawit petani. Saat ini harga minyak goreng terpantau sudah di kisaran Rp14.000 per liter seusai harga eceran tertinggi pemerintah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tbs sawit petani sawit cpo
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top