Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Patok Defisit APBN 2,85 Persen pada 2023

Pemerintah mengasumsikan pendapatan negara pada level Rp2.443,6 triliun dan belanja Rp3.041,7 triliun.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 16 Agustus 2022  |  14:39 WIB
Pemerintah Patok Defisit APBN 2,85 Persen pada 2023
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin (kedua kanan kanan) didampingi Ketua DPR Puan Maharani (ketiga kanan) dan Ketua DPD La Nyalla Mahmud Mattalitti (kanan) tiba untuk menyampaikan pidato pengantar RUU APBN tahun anggaran 2021 beserta nota keuangannya pada masa persidangan I DPR tahun 2020-2021 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8/2020). ANTARA FOTO - Galih Pradipta
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menargetkan defisit anggaran pendapatan dan belanja negara atau APBN 2,85 persen pada 2023. Terdapat kewajiban defisit di bawah 3 persen pada tahun depan sesuai arah konsolidasi fiskal.

Hal tersebut tercantum dalam Buku Nota Keuangan beserta Rancangan APBN (RAPBN) Tahun Anggaran 2023. Buku tersebut memuat berbagai asumsi makro dari pelaksanaan anggaran pada tahun depan, yang penyusunannya berlangsung pada tahun ini.

Pemerintah mengasumsikan pendapatan negara pada level Rp2.443,6 triliun dan belanja Rp3.041,7 triliun. Artinya, rencana defisit anggaran pada 2023 adalah Rp598,2 triliun atau setara dengan 2,85 persen dari produk domestik bruto (PDB).

"Rasio defisit anggaran terhadap PDB sejalan dengan komitmen menjalankan amanat UU Nomor 2/2020," tertulis dalam Nota Keuangan dan RAPBN 2023, dikutip pada Selasa (16/8/2022).

Pemerintah menargetkan defisit di kisaran 2,61 persen—2,85 persen, artinya masih terdapat ruang untuk menekan defisit lebih rendah lagi. Rentang target itu maish tetap mencapai target konsolidasi fiskal, yakni defisit di bawah 3 persen pada 2023.

Adapun, pemerintah mematok asumsi lainnya RAPBN 2023 yakni pertumbuhan ekonomi di 5,3 persen, inflasi di 3,3 persen, nilai tukar rupiah di 14.750, dan tingkat suku bunga surat utang negara (SUN) 10 tahun 7,9 persen. Adapun, harga minyak diasumsikan US$90 per barrel atau lebih rendah dari outlook 2022 yakni US$95—105 per barrel.

Pemerintah pun menargetkan lifting minyak di 660 rbph dan lifting gas di 1.050 rbsmph. Kedua target itu cenderung lebih tinggi dari outlook 2022, yakni lifting minyak 625—630 rbph dan lifting gas 956—964 rbsmph.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn defisit anggaran Nota Keuangan ekonomi asumsi makro
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top