Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Usai Minyak Goreng, Mendag Fokus Stabilkan Harga Telur dan Terigu

Mendag Zulhas mengatakan harga Terigu naik sekitar 5—6 persen menjadi Rp11.000 per kilogram.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 14 Agustus 2022  |  16:23 WIB
Usai Minyak Goreng, Mendag Fokus Stabilkan Harga Telur dan Terigu
Menteri Perdagangan, Zulkifli Hasan meninjau sejumlah tempat penjualan minyak goreng curah rakyat (MGCR) di beberapa toko kelontong di wilayah Klender, Jakarta, Rabu, 22 Juni 2022 / Dok. Biro Humas Kemendag.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Usai harga minyak goreng stabil, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan kini akan memfokuskan untuk menstabilkan harga telur dan tepung terigu yang belakangan ini harganya meroket.

Hal tersebut disampaikan Mendag saat meninjau harga barang kebutuhan pokok (bapok), termasuk memastikan ketersediaan minyak goreng curah di Pasar Dukuh Kupang, Surabaya, Jawa Timur, pada Minggu (14/8/2022).

“Hasil pantauan menunjukkan harga komoditas bapok rata-rata stabil. Komoditas yang mengalami penurunan dibanding minggu lalu yaitu daging ayam ras, cabai, dan bawang merah, sedangkan komoditas yang mengalami kenaikan yaitu telur ayam dan tepung terigu,” kata Mendag yang akrab disapa Zulhas ini dalam keterangan resminya, Minggu (14/8/2022).

Berdasarkan pantauan, harga bapok di Pasar Dukuh Kupang per 14 Agustus 2022, komoditas yang harganya stabil yaitu beras medium Rp10.000 per kg, beras premium Rp12.000 per kg, gula pasir Rp13.000 per kg, daging sapi Rp120.000 per kg, bawang putih kating Rp28.000, dan minyak goreng kemasan premium Rp18.000—20.000 per liter.

Komoditas yang mengalami penurunan harga yaitu cabai merah keriting Rp60.000 per kg, cabai merah besar Rp60.000 per kg, daging ayam ras Rp31.000 per kg, dan bawang merah Rp30.000 per kg. Sementara itu, komoditas yang mengalami kenaikan harga yaitu telur ayam Rp31.000 per kg dan tepung terigu Rp11.000 per kg.

“Terigu kemarin memang naik sedikit sekitar 5—6 persen, tapi September nanti sudah panen raya sehingga diprediksi akan turun harganya. Saat ini di sini harga terigu Rp11.000,” ujar Zulhas.

Selain itu, dia juga menemukan MINYAKITA dan minyak goreng kemasan yang dijual sesuai harga eceran tertinggi Rp14.000 per liter. Mendag Zulhas mengungkapkan, hingga 10 Agustus 2022, pendistribusian MINYAKITA ke Jawa Timur telah lebih dari 4,3 juta liter. Zulhas menegaskan, Kemendag terus berupaya melakukan pemerataan distribusi MINYAKITA ke seluruh daerah di Indonesia.

“Persediaan minyak di sini sudah banyak, terutama minyak dalam kemasan dan sudah bagus. Pengiriman MINYAKITA di Jawa Timur juga sudah dilakukan. Namun memang perlu dilakukan pemerataan distribusinya keseluruh pasar, baik di Jawa Timur maupun di daerah-daerah lainnya di Indonesia,” tuturnya.

Sementara itu, Kementerian Perdagangan juga telah bekerjasama dengan Kementerian Perhubungan menyalurkan sebanyak 1.200 ton atau 1,32 juta liter MINYAKITA.

Pada 11 Agustus 2022 kemarin melalui Pelabuhan Tanjung Priok disalurkan 40 kontainer atau sekitar 700 tondengan tujuan Kupang sebanyak 21 kontainer atau 351,5 ton; Timika 6 kontainer atau 100,5 ton; dan Merauke sebanyak 13 kontainer atau 217,7 ton; termasuk sebelumnya juga BKP telah mengirimkan MINYAKITA ke Papua Barat sebanyak 271 ton (301.000 liter)dan kePapua 245 ton (272.000 liter).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tepung terigu telur zulkifli hasan minyak goreng harga pangan
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top