Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir Produk Alkes Impor, Pemerintah Diminta Naikkan Pos Tarif

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan mencatat nilai impor vaksin dan alat kesehatan periode 1 Januari-3 Juni 2022 sebesar Rp 4,94 triliun.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  16:50 WIB
Banjir Produk Alkes Impor, Pemerintah Diminta Naikkan Pos Tarif
Petugas memeriksa suhu tubuh dari personel pesawat C-130 Hercules TNI AU dari Skadron Udara 32 Wing Udara 2 Lanud Abdulrachman Saleh Malang yang membawa alat kesehatan untuk penanganan Covid-19 saat tiba di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (23/3 - 2020). ANTARA FOTO
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Membanjirnya impor produk alat kesehatan (alkes) harus disikapi pemerintah dengan menaikkan tarif impor barang tersebut.

Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan mencatat nilai impor vaksin dan alat kesehatan periode 1 Januari-3 Juni 2022 sebesar Rp 4,94 triliun.

Alat kesehataan yang diimpor dari luar negeri berupa obat-obatan, PCR, oksigen atau tabung oksigen, dan alat terapi pernafasan seperti oxygen concentrator, generator, dan ventilator.

Ekonom Center of Reform on Economics (Core) Indonesia Muhammad Faisal mengatakan produsen dalam negeri sejatinya mampu membuat produk-produk yang diimpor tersebut. Tetapi, dari segi harga kurang begitu kompetitif.

“Produk-produk dalam negeri banyak yang bisa diproduksi dalam negeri, cukup kapasitasnya. Hanya masalahnya harga yang kompetitif. Jadi artinya yang dibutuhkan adalah kebijakan regulasi yang mendorong insentif supaya industri dalam negeri bisa lebih kompetitif,” ujar Faisal saat dihubungi, Senin (8/8/2022).

Dia mengatakan pasar alkes di Indonesia potensinya sangat besar. Karena itu, kata dia, kebijakannya harus komprehensif dari hulu ke hilir. Selain itu, dari sisi perdagangan juga pemerintah harus melindungi industri dalam negeri.

“Dari sisi perdagangan juga agar industri ini tumbuh harus ada kebijakan mengenakan tarif impor yang lebih besar untuk produk serupa. Jadi, memang harus diidentifikasi dulu produk alkes apa yang bisa diproduksi dalam negeri. Jadi harus dipetakan dulu,” tuturnya.

Pemberlakuan tersebut, lanjut Faisal, tidak berlaku permanen. Melainkan hanya dalam masa transisi saat industri alkes dalam negeri mampu untuk bersaing.

“Jadi, jika itu sudah berkembang otomatis meningkat skala usaha dan competitiveness-nya, baru kemudian kebijakan perdagangannya bisa dinormalisasikan kembali,” tuturnya.

Menurut Faisal, upaya proteksi industri alkes juga merupakan upaya agar Indonesia tidak rentan terhadap guncang-guncangan eksternal seperti pandemi Covid-19.

“Kondisi pandemi kemarin juga sedikit banyak menjadi satu momentum akhirnya mendorong produsen dalam negeri itu membuat alkes sendiri,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

alat kesehatan impor tarif impor Vaksin Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top