Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pembelian BBM Subsidi Belum Dibatasi, Kuota Pertalite Menipis!

Aturan pembatasan pembelian Solar dan Pertalite akan dikeluarkan untuk menekan bocornya distribusi BBM subsidi di tengah masyarakat.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 01 Agustus 2022  |  16:21 WIB
Pembelian BBM Subsidi Belum Dibatasi, Kuota Pertalite Menipis!
Petugas melayani pembelian produk gasoline non subsidi Pertalite di SPBU Surabaya, Jawa Timur, Jumat (24/7). - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) menyatakan pembatasan pembelian bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi jenis Solar dan Pertalite bakal langsung diterapkan setelah aturannya terbit.

Anggota Komisi BPH Migas Saleh Abdurrahman menyatakan lembagannya masih menunggu aturan anyar revisi revisi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran BBM yang ditargetkan terbit pada Agustus 2022.

Aturan pembatasan akan dikeluarkan untuk menekan bocornya distribusi BBM subsidi di tengah masyarakat.

Dia mengatakan lembaganya sudah menyampaikan sejumlah rekomendasi ihwal teknis pembatasan pembelian BBM bersubsidi kepada pemerintah. Hanya saja, aturan perubahan pembelian BBM itu belum juga diterbitkan pemerintah hingga saat ini.

“Jika Perpres sudah terbit kita akan langsung bergerak, sambil menunggu itu bersama Pertamina kita coba mempercepat registrasi ini menentukan kesuksesan pasca revisi,” kata Saleh dalam acara Energy Corner, Senin (1/8/2022).

Menurutnya, aturan pembatasan pembelian BBM Subsidi kian mendesak, karena konsumsi Pertalite sudah mencapai 15,9 juta kiloliter (KL) atau 61 persen dari kuota yang ditetapkan pada tahun ini sebesar 23,05 juta KL.

Saleh menyebut konsumsi rata-rata Pertalite relatif di atas 2,5 juta KL setiap bulannya sejak awal tahun ini.

“Hal itu terjadi karena kita tidak memiliki instrumen untuk mengendalikan konsumsi tidak seperti solar yang sudah diatur,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan pembatasan pembelian bahan bakar minyak (BBM) subsidi jenis pertalite dan solar bakal berlaku efektif bulan depan.

Kepastian itu disampaikan setelah izin prakarsa untuk revisi Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak (BBM) terbit pada bulan ini.

“Insyaalah diterbitkan Agustus, kita harus kerja cepat ini, item-itemnya sudah ada,” kata Arifin saat ditemui di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (27/7/2022).

Lewat izin prakarsa itu, Arifin mengatakan, kementeriannya telah melakukan sejumlah perbaikan berdasar pada situasi terkini serapan BBM subsidi di tengah masyarakat.

Di sisi lain, harga minyak mentah dunia turut diperhatikan untuk menyesuaikan dengan potensi tambahan anggaran menyusul rencana penambahan kuota BBM subsidi pada paruh kedua tahun ini.

“Kita harus lihat fluktuasi harga minyak dunia, kan sekarang masih berfluktuasi yang US$117 per barel kemarin sempat turun sedikit di atas US$100 per barel kemarin,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bbm subsidi BBM bph migas Pertalite solar
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top