Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Produsen Chipset SK Hynix Melonjak 56 Persen di Kuartal II/2022

Performa solid produsen chip semikonduktor terbesar kedua di dunia menghilangkan kekhawatiran terburuk tentang merosotnya permintaan dan kelebihan pasokan.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  13:47 WIB
Laba Produsen Chipset SK Hynix Melonjak 56 Persen di Kuartal II/2022
Ilustrasi chip - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen chip semikonduktor Korea Selatan SK Hynix Inc. membukukan kenaikan laba sebesar 56 persen pada kuartal II/2022 berkat permintaan yang kuat dan pelemahan won.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (27/7/2022), perusahaan memperkirakan permintaan memori akan melambat pada paruh kedua tahun ini.

Diketahui, pendapatan operasional naik menjadi 4,2 triliun won (US$3,2 miliar) dalam tiga bulan yang berakhir pada Juni. Angka tersebut mengalahkan perkiraan analis sebesar 4,1 triliun won. Sementara, penjualan meningkat 34 persen dari tahun lalu menjadi 13,8 triliun won namun meleset dari perkiraan 14,3 triliun won.

Performa solid produsen chip semikonduktor terbesar kedua di dunia menghilangkan kekhawatiran terburuk tentang merosotnya permintaan dan kelebihan pasokan. Namun, perusahaan  tetap berhati-hati dalam prospeknya untuk paruh kedua tahun ini.

Pemasok komponen Apple Inc. ini mengatakan bahwa pengiriman PC dan smartphone kemungkinan akan lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya, dan permintaan server juga kemungkinan akan melambat.

"Perusahaan akan "dengan hati-hati" meninjau rencana investasi 2023," kata SK Hynix dalam sebuah pernyataan.

Prognosis untuk resesi global sekarang menjadi arus utama, dan raksasa teknologi dari Apple hingga Microsoft Corp. mendorong kembali rencana pengeluaran dan perekrutan untuk tahun depan. Hynix juga mempertimbangkan untuk memangkas belanja modal 2023 sekitar 25 persen.

Pasar menghadapi potensi melimpahnya cip flash NAND karena selera terhadap gadget berkurang. Menurut TrendForce, harga flash NAND diproyeksikan turun sebanyak 13 persen pada kuartal saat ini, dan itu dapat berlanjut sepanjang tahun.

"Karena destocking yang lambat di antara distributor dan pendekatan stocking konservatif di antara klien, masalah inventaris telah menggelembung ke hulu ke sisi pasokan dan penjual berada di bawah tekanan yang meningkat untuk menjual," kata perusahaan riset pasar yang berbasis di Taiwan dalam sebuah catatan.

Tingkat penurunan harga di masa depan bergantung pada Samsung Electronics Co. dan Hynix, yang bersama-sama mengendalikan lebih dari setengah pasokan chip memori. Jatuh sejalan dengan saingan perusahaan AS Micron, duo Korea berjanji untuk melindungi profitabilitas dan mengelola pasokan chip demi menjaga harga tetap stabil.

Chairman SK Group Chey Tae-won berjanji pada Selasa (26/7/2022) untuk menginvestasikan US$15 miliar untuk membangun fasilitas pengemasan dan pengujian canggih, serta lebih lanjut meningkatkan program penelitian di Amerika Serikat.

 

Morgan Stanley menurunkan Hynix ke bobot yang sama dan mengurangi target harga di Samsung pada Senin (25/7/2022). Ini mencatat bahwa produsen chip "tiba-tiba" menawarkan pemotongan harga yang tajam untuk DRAM pada kuartal saat ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

chip chipset semikonduktor
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top