Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengusaha Toko Kelontong Medan Bangkit Pasca Pandemi, Bahlil: NIB Berikan Kemudahan

Pemerintah telah mempermudah pelaku UMKM dapat memeroleh NIB lewat one single submission (OSS)
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 26 Juli 2022  |  12:00 WIB
Pengusaha Toko Kelontong Medan Bangkit Pasca Pandemi, Bahlil: NIB Berikan Kemudahan
Foto: Sebanyak 125 pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) binaan PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna) menerima nomor izin berusaha (NIB) pada acara Pemberian NIB Pelaku UMK Perseorangan di Medan, Sumatera Utara, Kamis (21/7 - 2022). Mereka merupakan pelaku UMKM yang tergabung ke dalam program Sampoerna Retail Community (SRC), yang bermula di Medan pada tahun 2008.
Bagikan

Bisnis.com, MEDAN - Seorang pemilik toko kelontong di Medan, Tri Joko Susilo, menyampaikan harapannya kepada Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Bahlil Lahadalia, agar pelaku UMKM menerima kemudahan dalam mengakses fasilitas perbankan, termasuk pinjaman modal usaha.

Apalagi toko kelontong dan warung kopi miliknya baru bangkit kembali setelah sebelumnya terpuruk karena pandemi Covid-19. Hal tersebut disampaikan Joko ketika menerima nomor induk berusaha secara simbolis dari Bahlil di Medan, Kamis (21/7/2022).

Merespon harapan Joko, Bahlil mengatakan bahwa kini pemerintah telah mempermudah pelaku UMKM dapat memeroleh NIB lewat one single submission (OSS) yang menjadi syarat dalam mengakses pinjaman dari bank. NIB dapat diterbitkan dalam hitungan menit.

NIB tersebut kemudian berlaku sebagai perizinan tunggal, yang mencakup Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Tanda Daftar Perusahaan (TDP), dan Surat Keterangan Domisili Perusahaan (SKDP).

"Pak Presiden memerintahkan saya bukan hanya mengurus investasi yang besar-besar saja, melainkan juga mengurus usaha yang kecil-kecil. Karena usaha yang kecil-kecil ini yang banyak di Indonesia," kata Bahlil.

Ia menambahkan, sejarah mencatat bahwa usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) terbukti mampu membangkitkan ekonomi saat Indonesia krisis.

Saat ini total tenaga kerja di seluruh Indonesia berjumlah sekitar 130 juta. Sebanyak 120 juta tenaga kerja diantaranya diserap oleh sektor UMKM. Sayangnya, sekitar 50 persen pelaku UMKM tidak memiliki izin berusaha sehingga sulit mendapatkan pinjaman untuk pengembangan usahanya.

"Atas dasar itu tanggung jawab kita pemerintah buat izin usaha UMKM ini lewat OSS. Apalagi untuk tahun 2022 ini ada Rp370 triliun dana kredit usaha rakyat (KUR) yang diberikan pemerintah untuk UMKM dengan bunga 3 persen," sebut Bahlil.

Di Medan, Kementerian Investasi/BKPM turut bekerja sama dengan beberapa mitra, seperti Sampoerna, BRI, Tokopedia, Grab, Universitas Sumatra Utara (USU), Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI), serta Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Medan, Kota Binjai, dan Kabupaten Deli Serdang. Sebanyak 550 pelaku usaha mikro dan kecil (UMK) turut hadir dalam acara Pemberian Nomor Induk Berusaha (NIB) Pelaku UMK Perseorangan tersebut.

Di hadapan Menteri Investasi, Joko juga mengungkapkan bahwa usahanya dapat bertahan berkat bimbingan PT HM Sampoerna Tbk. (Sampoerna). Sebanyak 125 pelaku UMKM binaan Sampoerna menerima NIB dalam acara tersebut, termasuk Joko.

Joko, pemilik toko SRC Dimas, merupakan salah satu pemilik toko kelontong yang bergabung ke dalam Sampoerna Retail Community, sebuah program pembinaan Sampoerna bagi toko kelontong yang sudah berjalan sejak 2008 dan berawal dari kota Medan.

Ke depannya, ia berharap agar semakin banyak perusahaan atau pihak swasta yang turut memberikan pembinaan terhadap UMKM di Indonesia.

"Harapan saya ke bapak, banyak lagi perusahaan-perusahaan seperti Sampoerna yang membina pemilik toko kelontong seperti kami ini Pak. Karena sampai hari ini kami bisa tegak karena Sampoerna," harap Joko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hm sampoerna bkpm
Editor : Media Digital
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top