Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ekspor Indonesia Juni 2022 Tembus US$26,09 Miliar, Naik 40,68 Persen

BPS menyampaikan nilai ekspor Indonesia Juni 2022 mencapai US$26,09 miliar atau naik 40,68 persen dibandingkan Juni 2021.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 15 Juli 2022  |  09:46 WIB
Ekspor Indonesia Juni 2022 Tembus US$26,09 Miliar, Naik 40,68 Persen
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono dalam rilis kinerja ekspor dan impor Juni 2022, di Kantor Pusat BPS, Jakarta, Selasa (15/7/2022). - BPS

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statitisik (BPS) mencatat ekspor Indonesia pada Juni 2022 tercatat US$26,09 miliar, naik 21,30 persen dibanding bulan Mei 2022 (month to month).

Jika dilihat komposisinya, untuk ekspor nonminyak dan gas (migas) meningkat 22,71 persen, sedangkan untuk migasnya 2,45 persen. Ekspor Indonesia tersebut ditunjang oleh lemak minyak hewan nabati atau produk yang berasal dari minyak sawit (CPO).

“[Sedangkan] Pada bulan Juni dibanding dengan tahun lalu [year on year] ekspor kita meningkat 40,68 persen. Jika dilihat nonmigasnya meningkat 41,89 persen. Sementara itu migasnya meningkat 23,68 persen,” kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam jumpa pers virtual, Jumat (15/7/2022).

Margo mengatakan, jika dilihat dari non migas-nya, ekspor Indonesia ditunjang oleh HS15 yaitu lemak dan minyak hewan nabati, secara bulanan meningkat 300,66 persen atau sebesar US$2.538,9 juta. Kedua, peningkatannya juga cukup tinggi adalah HS87 yaitu kendaraan dan bagiannya meningkat 40,11 persen.

“Sedangkan ekspor migas disebabkan karena meningkatanya ekspor minyak mentah dimana secara bulanan meningkat 69,80 persen,” tutur Margo.

Jika dilihat dari sektornya, Margo merinci menurut sektornya, ekspor migas naik 2,45 persen, pertanian kehutanan 23,30 persen, industri pengolahan 29,21 persen dan pertambangan lainnya 6,22 persen.

"Kalau dilihat per sektor tertinggi month to month pada kelompok industri pengolahan 29,21 persen. Kalau dilihat pendorong peningkatan ekspor industri pengolahan industri kelapa sawit, pakaian jadi konveksi dari tekstil. Itu pendorong industri pengolahan,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS ekspor ekspor nonmigas ekspor impor
Editor : Fitri Sartina Dewi

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top