Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menarik! Kebijakan Moneter Singapura Bikin Bank Global Berpacu Terbitkan Utang dalam Dolar SGD

Tidak seperti destinasi suku bunga rendah lainnya di Eropa atau Jepang, Otoritas Moneter Singapura juga ingin menjaga dolar Singapura tetap stabil. Hal ini memicu bank global menerbitkan utang dalam SGD.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 12 Juli 2022  |  08:58 WIB
Menarik! Kebijakan Moneter Singapura Bikin Bank Global Berpacu Terbitkan Utang dalam Dolar SGD
Tampak depan Gedung Monetary Authority of Singapore - Bloomberg/Ore Huiying
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank-bank global tengah antre untuk menjual obligasi di Singapura, setelah bank sentral negeri Singa ini menjalankan pengaturan moneter yang unik.

Monetary Authority of Singapore (MAS) telah membuka jendela pinjaman yang menguntungkan yang menempatkan pasar utang negara-kota itu di jalur untuk tahun terbesar penghimpunan modal bank dalam lebih dari satu dekade.

MAS, bank sentral Singapura, mengelola kebijakan melalui mata uangnya, bukan suku bunga jangka pendek, dan salah satu konsekuensinya adalah suku bunga acuan Singapore Overnight Rate Average (SORA) yang tertinggal dari kenaikan biaya pinjaman yang sebanding untuk dolar AS.

Tidak seperti destinasi suku bunga rendah lainnya di Eropa atau Jepang, Otoritas Moneter Singapura juga ingin menjaga dolar Singapura tetap stabil, mengurangi risiko mata uang, dan selera investor yang kuat.

Hampir S$12 miliar atau US$8,5 miliar telah dikumpulkan di pasar utang Singapura dari 1 Januari hingga 6 Juli 2022, terbesar untuk periode itu sejak 2019, menurut data Refinitiv, dengan Juni merupakan bulan terbesar untuk penerbitan berdasarkan nilai sejak September 2021.

Sekitar setengah dari S$3,5 miliar yang dikumpulkan pada Juni dan seperlima dari angka tahun ini adalah surat utang "Tier 2", yang diterbitkan oleh bank-bank untuk persyaratan modal cadangan - bagian terbesar dari jenis utang ini yang pernah dilihat Singapura di atas 10 tahun.

"Pasar utang di sini masih berperilaku cukup baik, suku bunga belum naik secara signifikan," ujar Ahli Strategi Senior DBS Bank Singapura Daryl Ho.

"Tentu saja, Anda akan menarik banyak emiten." Hingga Juni, SORA, perhitungan volume tertimbang pada pinjaman antar bank tanpa jaminan dan patokan untuk suku bunga yang lebih lama, rata-rata sekitar 1,0 persen terhadap rata-rata lebih dari 1,2 persen untuk suku bunga overnight LIBOR​​​​ dolar.

Bank-bank swasta telah memimpin permintaan investor yang kuat. UOB, penjamin emisi utama untuk surat utang S$900 juta Tier-2 buat HSBC pada Juni, mengatakan bahwa itu kelebihan permintaan - dengan bank-bank swasta sebagai pembeli terbesar - dan bahwa 5,25 persen adalah harga yang kompetitif.

"Perdagangan dolar Singapura dihargai sekitar 20 hingga 25 basis poin lebih ketat daripada yang akan mereka capai di pasar dolar AS," kata Carolyn Tan, Kepala Pasar Modal Utang UOB untuk obligasi.

Pemberi pinjaman seperti BNP Paribas, ABN Amro dan Barclays juga menjual surat utang dalam dolar Singapura baru-baru ini. Kesepakatan Tier-1 alternatif 450 juta dolar Singapura Barclays minggu lalu memiliki kupon 8,3 persen, dibandingkan kupon 8,875 persen pada 1,25 miliar pound sterling atau US$1,5 miliar yang dikumpulkan seminggu sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar singapura Obligasi kebijakan moneter
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top